10 Tahun Indolawas

Sebenernya udah telat bahas ini, tapi daripada gak sama sekali akhirnya disempetin nulis. Soalnya buat gue ini momentum. Gak kebayang gue bisa bikin dan ngelola blog http://www.indolawas.blogspot.com sampai 10 tahun dan masih terus update biarpun kadang bolong-bolong. Eh tapi udah pada tahu blog indolawas kan ? hehehe.. kalo blom tahu silahkan cusss browsing-browsing disana 🙂

Gue pengen cerita sejarah dibikinnya indolawas kali yaaaa… jadi awalnya karena gue memang pemerhati musik Indonesia. Dari jaman anak-anak gue suka mantengin TV dan dengerin radio buat tahu lagu-lagu rilisan terbaru. Gue juga hobi main ke toko-toko kaset buat lihat-lihat bentuk fisik kasetnya, karena apalah gue seumur itu gak mungkin bisa beli kaset-kaset, jadi dengan main ke toko kaset dan lihat-lihat cover kaset aja gue udah seneng banget. Tanpa gue sadari, kebiasaan gue itu mengasah pengetahuan gue tentang musik-musik Indonesia, karena bukan sekedar ngelihat covernya, gue juga terbiasa nyari tahu siapa-siapa saja yang terlibat dalam pembuatan sebuah album kayak misalnya siapa pencipta lagunya, arrangernya, produsernya, bahkan backing vocalnya hahaha…  Hal ini sangat ngebantu gue saat kemudian gue jadi penyiar radio.. Tanpa ‘bantuan’ script gue bisa tahu latar belakang sebuah lagu (terutama lagu-lagu jadul pastinya). Gue masih inget saat awal-awal jadi penyiar, masuk ruang diskotik (tempat penyimpanan kaset koleksi radio) adalah surga buat gue. Gue bisa dengan puas nyobain kaset-kaset itu, nostalgia abis saat ngelihat kaset-kaset yang jaman gue kecil cuma bisa gue lihat di rak display toko kaset ternyata bisa gue lihat lagi

Tapi cuma sebatas itu aja. Gak kepikiran gue buat koleksi kaset-kaset, terlebih setelah jadi penyiar gue malah lebih sering bikin mixtape daripada beli kaset hehehe. Ide buat koleksi kaset jadul baru muncul saat gue lagi di Stasiun Pasarminggu sekitar tahun 2000an awal. Waktu itu di dalam stasiun masih banyak pedagang kaki lima, dan ternyata ada beberapa lapak kaset bekas disitu. Iseng sambil nunggu kereta gue mampir ke salah satu lapak dan endingnya gue beli 3 kaset, yaitu album FLPI 1981, FLPA 1982 dan YANA JULIO album SATU KEINGINAN. Dari iseng-iseng itu ternyata nyandu. Sejak itu gue hunting kaset-kaset bekas ke berbagai tempat di Jabodetabek, Bandung, bahkan sampai Cirebon. Belum lagi setelah fenomena online shop marak dan banyak juga seller yang menjual kaset bekas.

Saat itu gue cuma niat koleksi aja sih. Sekedar ‘balas dendam’ karena di masa lalu gue gak bisa beli kaset-kaset itu. Jadi fokus gue hanya beli kaset-kaset yang memang gue suka aja, yang ada storinya. Sampai kemudian gue berkesempatan mewawancarai musisi idola gue ERWIN GUTAWA. Waktu itu mas Erwin lagi promo album instrumental, jadi off course gue gak bisa puterin lagu-lagu instrumental di acara gue yang durasinya 2 jam itu (walaupun mas Erwin minta wawancara setengah jam aja). Trus mas Erwin bukan penyanyi juga (pernah sih doi rekaman pas anak-anak tapi kan gak mungkin juga muter lagu anak-anak). Akhirnya gue puter otak. Berdasarkan daya ingat, gue kumpulin lagu-lagu yang melibatkan mas Erwin, baik itu sebagai komposer, arranger, atau lagu-lagu dari group lamanya macam KARIMATA. Sengaja gue pilih lagu-lagu yang udah jarang diputar buat ngasih efek surprise. Dan ternyata… Mas Erwin berhasil gue bikin kaget. Wawancara yang awalnya dia minta hanya setengah jam itu akhirnya molor jadi 2 jam sampai acara gue kelar. Kembang kempis idung gue pas dia bilang pengetahuan gue akan lagu-lagu jadul Indonesia terhitung oke. Trus dia bilang sesuatu yang masih terngiang-ngiang sampai sekarang… kurang lebih kayak begini…

Jangan disimpen sendiri pengetahuan musik Indonesia jadul lo… harus dibikin sesuatu.. biar orang-orang tahu sejarah.. bikinlah semacam library musik Indonesia…

Waktu itu gue cuma mesem-mesem aja. Istilahnya gue baru ketemu dan bisa ngobrol sama idola gue aja kan udah berjuta rasanya. Tapi setelah itu gue kepikiran. Sepertinya memang apa yang gue tahu itu harus gue share, setidaknya gue jadiin suatu catatan yang bisa dilihat orang. Tapi gue bingung apaan yaaa… Bikin buku ? waduh jaman itu gue gak tahu gimana caranya, gak punya kenalan publisher, dan gak yakin apakah materi yang gue bikin bakalan menarik buat diterbitkan. Sampai kemudian gue nemu blog lapanpuluhan.blogspot.com yang membahas segala sesuatu tentang era 80an. Dari situ gue gabung di komunitasnya, dan mulai aktif main sosmed macam Multiply. Akhirnya kepikiran buat bikin blog yang mengupas lagu-lagu Indonesia jadul. Waktu itu udah ada beberapa blog sejenis kayak musiklawas.blogspot.com atau lagughia.blogspot.com jadi gue harus bikin sesuatu yang beda dari yang udah ada. Karena blog-blog itu hanya memajang cover kaset, track list dan lirik lagunya, maka gue kepikiran untuk nambahin review supaya lebih lengkap. Gue pun bikin akun di blogspot dan akhirnya pake nama INDOLAWAS, gue pikir nama itu udah langsung bisa bikin orang tahu apa isi blog gue. Gue mulai edit-edit template dan design buat blog, beginilah hasil awalnya.

FullSizeRender 2

ini tampilan header awal indolawas

Gue pun mulai posting konten blog. Dan kaset pertama yang gue review adalah album fenomenal soundtrack BADAI PASTI BERLALU. Gue udah lupa kenapa album ini yang terpilih jadi postingan pertama. Sepertinya sih karena gue ngerasa kalau album ini adalah salah satu album terbaik Indonesia sepanjang masa. Postingan itu tertanggal 14 April 2007.

FullSizeRender

Postingan pertama Indolawas : Album Badai Pasti Berlalu

Gue terus posting materi-materi review, tapi sejauh itu belum berani share ke siapa-siapa karena merasa gak pede hahaha… Gue pun otak-atik template design beberapa kali.. Dan sekitar sebulan setelah posting pertama, gue baru berani share link indolawas ke sosmed dan milis lapanpuluhan.

Sambutannya ternyata di luar dugaan gue. Banyak yang suka dengan materi blog gue. Akhirnya guepun keranjingan buat terus update. Sejalan dengan itu, gue pun terus hunting kaset jadul sebagai bahan buat gue review, karena konten indolawas memang harus kaset yang benar-benar gue punya.

Gue menikmati saat-saat gue hunting kaset jadul, gue dengerin lagi lagu-lagunya, gue inget-inget lagi memori tentang story behind the album, terus gue review dan posting di indolawas. Antusiasme para pembaca juga bikin gue makin getol update. Jumlah pengakses semakin hari semakin naik. Tapi gue tetep gak kepikiran kalau blog ini bisa bertahan cukup lama, meskipun ada masa gue berbulan-bulan gak update saat gue hectic dengan pekerjaan.

Dan 10 tahun usia indolawas, sampai gue bikin tulisan ini, blog indolawas sudah diakses sebanyak 5.907.440 kali. Kalo dibagi 10 tahun berarti setiap harinya sekitar 1.600 kali diakses. Lumayan lah 🙂

Screen Shot 2017-05-02 at 5.47.38 PM

Statistik blog Indolawas saat tulisan ini dibikin

Mudah-mudahan gue tetep semangat buat update blog ini, secara blog-blog sejenis yang waktu itu bareng-bareng muncul sudah pada gak aktif lagi.

Thanks buat yang rajin buka indolawas…

Advertisements