Perjuangan Setahun Sekali

Lebay gak sih judulnya 🙂

Iya, setahun sekali emang gue ‘berjuang’. Tepatnya mulai 3 bulan sebelum lebaran. Yap. Yang gue maksud adalah ‘berjuang’ mendapatkan tiket kereta mudik. Gue memang selalu mudik pake kereta, mengingat kalo mudik pake mobil atau bus atau apapun yang lewat jalur jalan raya sudah kebayang gimana macetnya yeekaan?  Dulu pas penjualan tiket kereta mudik masih manual di loket stasiun dan belum ada aturan semua penumpang harus duduk, gue gak pernah ribet ngurusin beli tiket mudik. Gue tinggal dateng ke stasiun pas mau mudik, dateng dini hari sehabis sahur terus ngantri panjaaaaang di depan loket. Dan biasanya jam 6 pagi gue baru dapet tiket TANPA TEMPAT DUDUK. Gak masalah yang penting keangkut meskipun sekitar 8 jam (waktu itu jalur kereta belom double track) gue harus berdiri sampai Purwokerto. Gak bisa dibilang nyaman pastinya, kadang kalo superpenuh itu kereta buat berdiri aja perjuangan banget. Tapi selalu ikhlas menjalaninya (prett..) jadi ya malah indah kalo dikenang sekarang hehehe…

Setelah PT KAI berbenah dan mengubah tata cara pembelian tiket dan mengatur jumlah penumpang kereta agar semuanya duduk, mulailah ‘perjuangan’ perburuan tiket dimulai. Di tahun pertama pemberlakuan, gue sempet kecele karena gak denger informasi kalau tiket tanpa tempat duduk itu udah dihapus. Jadinya gue datang ke stasiun dengan pedenya, dan voila… pas jatah tiket dengan tempat duduk habis, gue masih di jalur antrian yang lumayan panjang. Paniklah gue. Mana gue milih mudik mepet 1 hari menjelang lebaran. Gak mungkin gue nunda buat balik besoknya. Cari info nanya sana sini akhirnya gue putuskan untuk nyari kereta jurusan Tegal, dengan asumsi gue akan nyambung dari Tegal ke Purwokerto pake Bus. Setelah ngantri di loket dengan harap-harap cemas, alhamdulillah gue dapet juga itu tiket ke Tegal. Nyaman memang duduk di kereta sampai Tegal. Tapi pas dari Tegal ke Purwokerto naik bus… hadeeuuhhh… macetnya gilaaaa… kapok asli naik bus meskipun cuma dari Tegal ke Purwokerto 😦

Setelah itu, tahun-tahun berikutnya gue mulai berjuang mendapatkan tiket lewat online, karena memang akhirnya PT KAI ngejual tiket via online mulai 3 bulan sebelumnya. Beli via online ini kedengerannya simpel dan mudah ya, tinggal buka website, klik ini itu terus dapet nomor transaksi untuk pembayaran di ATM. Tapi bisa dibayangin lah ya ketika seluruh mudikers berebut ngebeli tiket via online pada saat yang sama. Segede-gedenya bandwith yang tersedia pastinya bakalan crash. Terbukti gue gak pernah sukses saat mantengin website PT KAI di saat penjualan tiket mulai. Jam 12 malem teng mendadak website gak bisa diakses. Terus dicoba sampe berjam-jam tetep gak bisa masuk. Pas giliran website bisa kebuka, tiketnya udah ludes 😦 . Tapi alhamdulillah, tiap tahun gue tetep bisa dapet tiket mudik. Biasanya gue mantengin itu website tiap hari walaupun udah habis. Berharap ada yang cancel tiket dan kembali available. Dan yes, ternyata taktik gue berhasil juga. Kadang pas gue ngecek, ada aja tiket sisa yang akhirnya gue beli. Meskipun ya memang gak bisa milih tanggal. Sedapetnya aja. Maka gak heran gue pernah dapet tiket untuk mudik pas malam takbiran jam 11, jadi gue nyampe Purwokerto subuh, gak sempet tidur karena langsung shalat Ied dan salaman keliling kesana-sini sampai sore. Alhasil tepar terkapar dari sore sampai tengah malam gak sempet kemana-mana lagi. Atau sempet juga gue kebagian tiketnya pas lebaran hari pertama jam 7 pagi. Paling menyebalkan ini. Gak sempet shalat Ied juga di Jakarta karena keburu kereta jalan. Udah gitu pas nyampe Purwokerto udah gak kebagian acara salam-salaman 😦

Tahun ini gue juga kembali berjuang. Seperti biasa gue tetep usaha mantengin website di jam 12 malem saat penjualan tiket dibuka. Dan kembali gue gak kebagian 😦 Justru pas gue iseng pagi-pagi buka website KAI buat nyari tiket arus balik, eh malah masih ada. Langsung gue sikat lah. Jadinya gue udah dapet tiket buat balik ke Jakarta setelah lebaran. Tapi tiket buat mudiknya malah belum dapet. Gue tiap hari buka website ngarepin ada tiket yang dicancel dan kembali available ternyata gak ada. Jadinya gue tinggal ngarepin penjualan tiket kereta tambahan yang biasanya dijual 2 bulan sebelum masa mudik.

Nah, biasanya kan penjualannya sesuai tanggal. Jadi kalau mau mudik dua hari sebelum lebaran, tinggal itung mundur aja 2 bulan maka tiketnya mulai dijual. Tahun ini pas gue iseng browsing, ternyata ada aturan baru. Semua tiket kereta tambahan dijual di hari yang sama, yaitu tanggal 16 April 2017. Whattt!!! Untung gue baca itu informasi. Kalo gak pasti gue bakalan kecele. Maka gue inget-inget itu tanggal 16 April yang untungnya hari Minggu. Gue niatin gue bakalan pantengin mulai jam 12 malem. Gue harus dapet tiket.

So, mulailah gue siapin 2 smartphone plus 1 laptop buat perburuan ini. Jaringan internet juga dipastiin lancar jaya. Masa sih dengan 3 alat perang ini gue gak bakalan dapet tiket. Jam 12.01 malem gue mulai gerilya… jreeeng… koneksi agak tersendat tapi lumayan setelah beberapa kali diulang, gak seperti tahun-tahun sebelumnya yang langsung hang gak bisa kebuka websitenya. Gue cek tiket kereta tambahan.. Woww… masih sisa ratusan kursi. Excited gila kan. Langsung gue klik sana sini. Isi data endebla-endebla. Tinggal konfirmasi terakhir. Dan… gubraaak… mendadak website gak bisa diakses. Huuuaaaaa…

Gue coba pake smartphone yang udah ada aplikasi KAI. Lebih simpel kan gue gak perlu isi nama alamat no KTP lagi. Tapiii… tetep aja endingnya sama. Di konfirmasi terakhir mendadak website hang 😦 begitu terus dengan menggunakan 3 senjata gue. Sama aja hasilnya. Sekitar jam 2 an gue nyerah. Jumlah tiket sisa juga makin berkurang. Gue pasrah. Gue akan coba lagi besok pagi. Kalopun keabisan, biarlah tahun ini mudik pake mobil. Biarlah macet-macetan. Ditambah gue udah ngantuk banget. Gue pun tidur. Ngambek.

Tetep gak bisa pules sodara-sodara…

Jam 4 akhirnya gue bangun lagi. Buka website lagi. Dan TIKET SUDAH LUDES. Guepun lemes. Gue cari di tanggal-tanggal mepet, bahkan malam lebaranpun ludes. Eh tapi pas gue refresh, tiba-tiba muncul lagi sisa tiket. Kadang 1, kadang 2. Langsung gue sikat. Tapi agaain… di konfirmasi terakhir website mendadak gak bisa diakses. Kampreeet… Adzan subuh gue berenti dan Shalat dulu. Sambil berdoa seperti biasa kaaan.. mudah-mudahan ada keajaiban. Kelar subuhan gue mulai lagi perburuan. Tetep berulang. Sisa tiket 1 atau 2 atau 3 yang bermunculan setelah di refresh, tapi di konfirmasi terakhir mendadak lenyap atau website gak bisa diakses.

Sampai pas gue udah bener-bener hopeless. Udah jam setengah 6 pagi. Tiba-tiba di konfirmasi terakhir KONEKSI NYAMBUNG… aaaaawww… mau lompat rasanya. Tetep masih harus ngeklik pilihan pembayaran kan ya.. sambil deg-degan gue pilih ATM, dan gue klik NEXT… daaaan… jreeeng… muncullah nomor transaksi…

Alhamdulillah… lega banget rasanya… akhirnya gue dapet juga tiket mudik untuk pemberangkatan 1 hari sebelum lebaran di jam 4 sore, which is itu hari Jumat dan gue masih sempet jumatan dulu kan 🙂 Dan ya sihh… buka puasa bakalan di kereta… tapi gak masalahhhh…

Jadi pengen cepet mudik… lah kan masih 2 bulan.. hahahaha…

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s