Mudik Lebaran 2015

Seperti tahun-tahun sebelumnya, lebaran berasa gak lengkap kalo gak mudik. Seumur-umur gue hanya sekali gak mudik, dan beneran berasa mati gaya gak tau mau ngapain. Alhasil tour dari mall ke mall, gak ada kesan sama sekali. Makanya gue usahain setiap tahun mudik meskipun penuh perjuangan.

Sekarang-sekarang ini sih perjuangan sudah tidak begitu ‘keras’ dibandingkan 4-5 tahun lalu. Dulu kalo mudik naik kereta berarti harus bersiap untuk berdiri sepanjang perjalanan kereta yang ditempuh 8 jam ke Purwokerto. Kenapa ? karena walaupun sudah dapat tiket tapi belum tentu dapat kursi, secara tiket yang dijual itu jauh melebihi kapasitas tempat duduk. Beruntunglah sejak PT. KAI dibenahi, sekarang tiket yang dijual benar-benar sesuai jumlah tempat duduk, sehingga mudik lebih nyaman. Resikonya, berebut tiket online sekarang yang menjadi penuh perjuangan karena yaaa gitu deeeh…

Iseng aja motret keluarga kecil yang mau mudik di Stasiun Gambir. They're look so happy..

Iseng aja motret keluarga kecil yang mau mudik di Stasiun Gambir. They look so happy..

Tahun ini gue dapet tiket mudik pas malem lebaran, sama kayak tahun lalu. Malah lebih hits karena tahun lalu gue masih dapet kereta pemberangkatan jam 9 malam, tahun ini gue dapet kereta GAJAYANA yang berangkat jam setengah duabelas malem!! Apapun yang penting nyampe Purwokerto sebelum shalat ied, secara apalah guna mudik tanpa shalat ied yeeekaaan… Naik kereta cukup nyaman secara kereta eksekutif ya.. dapet selimut karena AC nya dingin banget ternyata. Perjalanan ditempuh 5 jam saja, lancar tanpa hambatan. Jam setengah 5 pagi gue udah bisa leyeh-leyeh manja di rumah. Tapi tentu gak mungkin tidur secara sebentar lagi shalat ied kan, jadi ya udah ngobrol-ngobrol aja sama keluarga walaupun ngantuk berat secara di kereta gak bisa tidur.

Kita shalat ied di alun-alun Purwokerto. Cukup jalan kaki ke alun-alunnya karena emang deket banget dari rumah. Sampe alun-alun udah penuh… dan entah kenapa jumlah jamaah perempuan banyaaaak banget… kita sampe kesulitan nyari shaf buat shalat, akhirnya dapet di tengah dan paling belakang pula. Sepanjang hidup gue (kecuali pas gak mudik yang sekali itu), gue selalu shalat ied di tempat ini. Suasana shalat ied di alun-alun ini adalah salahsatu yang paling gue rindukan saat lebaran.

Suasana abis shalat ied, lagi dengerin khutbah.. gue kebagian baris paling belakang

Suasana abis shalat ied, lagi dengerin khutbah.. gue kebagian baris paling belakang

Kelar Shalat ied langsung balik dan makan ketupat opor plus rica-rica mentok, ini makanan khas di keluarga gue yang sepertinya hanya bisa didapatkan saat lebaran. Abis itu salaman keluarga besar, ngobrol ngobrol hahahihi seru-seruan, bagi-bagi angpau, ziarah ke makam bokap nyokap, mampir ke rumah baru kakak gue di Mersi, balik lagi ke rumah… tidurrrr… finally.. setelah sejak dari shalat ied badan udah berasa jadi zombie karena ngantuk berat.

Gitu aja sih cerita lebaran hari pertama. Hari-hari berikutnya diisi jalan-jalan, belanja dan wisata kuliner… ini beberapa tempat yang gue kunjungi pas mudik kemaren…

1. RUMAH BATIK ANTO DJAMIL

salahsatu sudut RUMAH BATIK ANTO DJAMIL. Gelaran karpet mempermudah saat memilih bahan.

salahsatu sudut RUMAH BATIK ANTO DJAMIL. Gelaran karpet mempermudah saat memilih bahan.

Udah dari sejak lama gue pengen nyari-nyari Batik khas Banyumas kalo mudik tapi gak pernah kesampean. Kemaren ini gara-gara gak sengaja malah akhirnya mampir ke sentra batik Sokaraja di daerah Kauman. Di daerah ini ada beberapa toko batik, tapi gue mampir ke toko yang paling kondang yaitu RUMAH BATIK ANTO DJAMIL. Gue kayak nemuin ‘surga’ pas masuk kesini. Memang sih ‘surga’ utama gue tetep Pasar Klewer, tapi disini gue juga nemu banyak batik-batik keren yang bikin pusing karena pengen semuanya hahaha… Disini ada baju-baju batik yang udah jadi, ada juga bahan-bahan batik yang justru menjadi jualan utama. Harga yang ditawarkan juga lumayan reasonable, variatif pula harganya.. dari bahan batik seharga 50 ribu sampai jutaan rupiah ada disini.

Setelah berdebat dan perang batin yang cukup pelik, akhirnya gue ambil 3 potong bahan batik banyumasan, warna hitam-gold, hitam-fuschia, dan merah. Sebenarnya masih banyak yang pengen diambil tapi harus menahan diri secara bisa jebol kantong gue. Tapi ternyataaa… pas nyampe kasir ternyata kakak gue yang bayarin. hadeeeuuuhh… tau gini kan gue ambil banyaaak hahahaha…

2. SROTO KECIK SOKARAJA

ini penampakan SROTO SOKARAJA. hmmmm...

ini penampakan SROTO SOKARAJA. hmmmm…

SROTO SOKARAJA adalah tempat wajib yang ‘harus’ gue kunjung saat pulang mudik. Memang sih di Purwokerto banyak juga yang menjual Sroto, termasuk yang legend kayak SROTO JALAN BANK yang juga enak banget. Tapi rasanya belum mantap kalo belum datang langsung ke pusatnya Sroto di Sokaraja. Ada banyak kedai Sroto disini, berderet sepanjang jalan bersisian dengan kedai GETUK GORENG yang juga berderet-deret. Jaman gue kecil, di tempat yang sama juga berderet pedagang lukisan yang menjajakan dagangannya di trotoar. Entah sejak kapan para pedagang lukisan itu menghilang, gue baru menyadari kemaren pas kesini. Tidak ada satupun pedagang lukisan terlihat, padahal dulu sepertinya menjadi icon disini.

Tadinya kita mau makan di SROTO SUTRI yang katanya lagi hits disini. Ternyata nih Sroto emang bener-bener lagi hits ya.. kita dateng sore ternyata udah sold out di dua outletnya, dua-duanya habisss.. akhirnya kita kembali ke selera asal, makan di Sroto Kecik yang emang udah legend, udah eksis dari jaman gue bayi. Rasanya masih tetep enak kalo menurut gue. Sambel kacangnya pedes mantap. Plus ketupat dan mendoan hangat bikin gue keingetan dan pengen makan lagi SEKARANG 😦

Bagi orang di luar daerah Banyumas, Sroto adalah sejenis Soto. Tapi Sroto lebih rame karena kontennya banyak. Ada bihun, kecambah ijo (toge dari kacang hijau), daun bawang, krupuk warna-warni, daging ayam/sapi/babat, plus ketupat. Yang khas adalah sambalnya. Sambal kacang (mirip sambal pecel) membuat kuah jadi kental dan legit. UEEENAAAK pokoknya dehh..

3. BAKSO PEKIH

Penampakan Bakso Pekih, lengkap dengan tetelan. Sayangnya saos tomat merah juara itu kemaren gak ada :(

Penampakan Bakso Pekih, lengkap dengan tetelan. Sayangnya saos tomat merah juara itu kemaren gak ada 😦

Di Purwokerto ada banyak kedai Bakso yang terkenal, tapi hanya BAKSO PEKIH lah yang selalu gue datengin setiap mudik, dan selalu gue rekomendasiin setiap ada temen yang ke Purwokerto. Dari jaman lokasinya masih di ujung jalan pekih, bangunannya masih sederhana, kemudian pindah ke jalan pekih bagian depan dengan bangunan yang lebih representatif, lebih lebar dan memuat banyak pelanggan.

Yang membuat bakso pekih ini enak adalah kuahnya, juga tetelannya. Sebagai pelengkap, gue paling suka saos tomat yang warna merahnya juara.. boleh jadi pake pewarna tekstil deh.. merah menyala.. tapi sepertinya gak lengkap kalo gak pake saos yang ini. Biarlah cuma setahun sekali makan pewarna tekstil hahaha…

Tapi sayangnya, pas gue kesini kemaren saos tomat itu malah gak ada 😦 jadinya gue pake saos sambal biasa itu. Dan emang rasanya jadi beda.. boleh jadi justru rasa saos tomat itu yang bikin gue tergila-gila hahahaha… nggak sih emang enak bakso pekih..

4. RUJAK BELONG

Ngeliat fotonya aja gue udah ngileer... pengen lagiii :(

Ngeliat fotonya aja gue udah ngileer… pengen lagiii 😦

Satu lagi tempat kuliner legend di Purwokerto. Terletak di jalan Situmpur, deket banget sama Mall MORO, sebelahan sama toko oleh-oleh ASLI yang juga legend. Rujak disini bukan rujak ala-ala tukang rujak gerobak dorong di Jakarta yang penyajiannya hanya dipotong-potong terus disiram kuah sambal. RUJAK BELONG menyajikan rujak yang sambal dan potongan buahnya diracik jadi satu, diuleg, dan kita bisa memilih sendiri seberapa pedas karena sambalnya memang dibuat langsung.

Gue sebenarnya lebih suka RUJAK KANGKUNG, tapi ternyata pas gue kesini agak sorean rujak kankung udah sold out, jadinya gue pesen rujak buah yang juga gak kalah enak. Bumbunya legit, rasanya pas, buahnya juga segar, enak banget dahhh pokoknya…

Sebenernya masih banyak tempat yang pengen gue datengin, tapi sayang waktu terbatas. Bahkan gue gak sempet ke alun-alun pas malem-malem, jadi gak bisa liat air mancur hits yang lightingnya berubah-ubah dan sekarang lagi jadi tempat orang-orang selfie itu…

Ntar deh kapan-kapan… mudah-mudahan bisa balik ke Purwokerto dalam rangka liburan… bukan pas mudik 🙂
Aamiin…

Advertisements