Gue dan Radio

Hari ini 11 September adalah HARI RADIO. Mungkin saat ini memang keberadaan Radio udah gak seheboh era 90an dan sebelumnya. Sebagai orang yang cukup lama berkecimpung di radio, perbedaan itu memang sangat berasa. Bagaimana dulu saat masa kejayaannya, Radio bisa menjadi sahabat bagi semua orang, karena memang radiolah sarana hiburan murah mudah dan cukup menyenangkan.

Hari ini gue pengen mengenang saat-saat pertama gue jadi penyiar. Mumpung lagi Hari Radio. Mumpung inget juga hehehe.

Gue masuk ke dunia radio sebenernya tidak direncanakan. Bahkan punya gambaran bakal berkarir dibidang inipun tidak. Dari kecil gue memang seneng dengerin radio, tapi lebih ke lagu-lagunya, atau sandiwara radio yang di era itu sangat digemari. Kalopun gue ikutin acara-acara radio, samasekali gue gak pernah perhatiin si penyiarnya, jadi memang gak pernah kepikiran sama sekali untuk jadi penyiar.

Nah, awalnya gue masuk radio gara-gara gue ikutan quiz kondang di TVRI saat itu : GITA REMAJA. Acara kondang ini, disaat TVRI menjadi satu-satunya channel TV, sudah pasti ditonton oleh seluruh Indonesia. Begitupun saat gue tampil, gue jadi ‘artis’ dadakan di Purwokerto. Secara memang peserta acara ini kan kebanyakan dari Jakarta, jadi pas dari luar kota jadi peserta itu agak-agak luar biasa. Saking kondangnya acara ini dulu, tampang gue dan temen-temen peserta bahkan nongol di dua tabloid besar saat itu : BINTANG INDONESIA dan CITRA. Kebayang kan bagaimana hebohnya saat itu :). Sontak setelah acara itu tayang di TV, gue menjadi dikenal di Purwokerto. Saat itu. Sekarang sih udah pada lupa hahahaha..

ini foto gue ambil dari tabloid CITRA. Kurang seleb apa masuk tabloid dan TV nasional hahahaha..

ini foto gue ambil dari tabloid CITRA. Kurang seleb apa masuk tabloid dan TV nasional hahahaha..

Kebetulan, peserta lawan gue di Gita Remaja itu salahsatunya adalah penyiar di Radio POLARIS Magelang, namanya Nana. Setelah kenal di acara itu kita rajin surat menyurat. Iya lah jaman itu komunikasi apalagi selain surat kan. Nah, suatu kali di suratnya Nana tiba-tiba nulis, mau gak gue jadi penyiar. Hmm.. gue sebenernya gak punya pikiran kesana dan ngerasa gak punya bakat. Tapi Nana bilang, kata Boss-nya, ngeliat gue tampil di Gita Remaja itu, katanya gue ada bakat jadi penyiar. Dan kalo gue mau, kebetulan Radio Polaris adalah radio network yang punya jaringan banyak radio di Jawa Tengah saat itu. Jadi gue boleh pilih mau jadi penyiar di radio BAYUSAKTI Kroya atau radio WIJAYA Cilacap. Itu adalah dua radio anggota network yang paling dekat dengan Purwokerto.

Gue akhirnya pilih radio Wijaya, dengan pertimbangan Cilacap lebih rame dibandingkan Kroya hehehe. Itupun gue sebenernya iseng. Maksud gue, gue pengen dateng dulu ke studio radio Wijaya, pengen liat-liat dulu gitu. Jadi, waktu itu gue dateng ke Wijaya, dan diminta menemui Mas Bivie. Pas ketemu Mas Bivie, tiba-tiba gue langsung ditanya kapan bisa langsung mulai kerja. What?? gue sampe nanya, apa gue gak dites dulu? gue gak punya pengalaman siaran, gak ngerti gimana caranya ngomong depan mic, gak tau samasekali gambaran kerja penyiar itu seperti apa. Buta total. Tapi Mas Bivie bilang gak perlu tes. Langsung kerja aja, kan ada training dulu sebelum dilepas on air. Waktu itu gue ingat hari Sabtu, dan Mas Bivie minta gue langsung ngantor hari Senin. Astaga. Gue justru yang jadi panik.

Pertama, waktu itu gue masih kerja di Pasaraya Sri Ratu. Gak mungkin tiba-tiba resign saat itu juga. Kedua, waktu itu gue juga lagi seneng-senengnya kursus Bahasa Inggris di IEC, nanggung kalo harus cabut tiba-tiba ditengah kursus, gue pengen setidaknya nunggu ujian lah. Ketiga, gue belum bilang ke nyokap soal kerjaan ini, dan gue gak tahu apakah gue diijinin kerja di luar kota. Jadi gue bilang gue gak bisa Senin masuk kerja. Gue minta waktu buat ngurus semuanya, dan hanya dikasih waktu SEMINGGU!! Ya sudahlah.. untung waktu seminggu itu bisa dipake buat nyelesaiin semuanya.

Senin pagi gue datang dengan perasaan campuraduk. Excited. Takut. Degdegan. Tapi penasaran juga. Pagi itu gue ngadep Mas Bivie, dikasih penjelasan panjang lebar tentang kerjaan gue, tentang masa training 3 bulan yang harus dilewati dengan baik, dalam artian kalo udah 3 bulan training ternyata gue belom layak siaran berarti gue harus cabut. Oke. Gue agak tenang karena ada training kan, artinya gue gak bakalan on air sebelum melewati masa training itu. Tapi menjelang sore, tiba-tiba gue dipanggil Mas Bivie. Mas Bivie bilang, RICO penyiar yang siaran jam 10 malam hari itu sakit DAN GUE YANG HARUS GANTIIN.

Astaga. Omaygat. Demi Apaaahhh???

Hari pertama kerja. Buta total soal siaran. Bahkan training-pun belum dimulai jadi belum ada setitik ilmu broadcastingpun yang udah gue dapet. Gak ngerti gue harus ngapain ! Gue bilang gue belum bisa. Tapi Mas Bivie bilang gue pasti bisa. Apalagi gue gak siaran sendiri tapi acara malam itu memang tandem sama Mbak SITA. Gue disuruh ngobrol sama Mbak Sita buat nanya-nanya. Dan ya ampuuun… mungkin karena gue penyiar baru jadi diplonco dulu.. Mbak Sita samasekali gak bisa diajak ngobrol; Judes abiss.. Dia cuma ngasih segepok surat-surat yang harus dibaca nanti malam. Ya. Acara malam itu adalah MEMORY OF YOU, ajang pembacaan surat-surat curhat ala ala puitis dari pendengar. Jadilah gue panik karena gak tahu mau ngapain. Gambaran seperti apa acaranya gue gak dapet. Nanyain barangkali ada rekaman acara itu biar gue dengerin dulu juga hanya dijawab gelengan judes oleh Mbak Sita. Mampus gue.

Crew Radio Wijaya Cilacap. Mbak Sita yang berdiri di belakang paling tengah rambut cepak. Cantik tapi judes hahaha... Rico yang jongkok di depan paling kanan

Crew Radio Wijaya Cilacap. Mbak Sita yang berdiri di belakang paling tengah rambut cepak. Cantik tapi judes hahaha… Rico yang jongkok di depan paling kanan

Alhasil gue grogi sepanjang sore sampai malam itu. Kepanikan bertambah saat jam 10 dan acara Berita RRI ditayangkan. Gue duduk di kabin siaran sambil gemeteran. Antara gak tahu mau ngapain sama serem karena intimidasi Mbak Sita yang masih tetap konsisten judesnya. Saat itulah tiba-tiba Mas Bivie membuka pintu kabin dan bertanya : Nama udara kamu siapa?

Wow. Nama udara. Apapula ituuu ?

Jadi ternyata sebagai penyiar itu harus punya nama yang keren, yang catchy, supaya gampang dikenal. Nah, gue gak ngerti gue pake nama udara apa. Nama gue HARYANTO WIRYODIHARJO. Gak boleh pake nama itu karena gak mengesankan penyiar radio anak muda katanya. Gue usulkan nama panggilan gue atau nama yang sekiranya memungkinkan dan masih berbau nama indah gue itu : HARRY, RYAN, IAN, ANTO.. tapi semua ditolak Mas Bivie. Sementara Berita RRI yang gak sampai sepuluh menit itu sudah habis. Gue belum punya nama udara. Di detik-detik terakhir saat gue harus open mic barulah Mas Bivie bilang : Kamu pake nama ELMO !

Ya Tuhaaaan… Elmooooooo…

Gak ada kesempatan buat nolak atau protes karena gue harus open mic. Dan terucaplah kalimat Mbak Sita berikut ini..

“Adimuda, kita kembali lagi di Memory of You. Malam ini saya Sita Wijaya yang jadi temen kamu, sayang Rico malam ini lagi sakit, jadi kali ini saya ditemenin sama temen baru kita…..”

Gue pun menarik napas dan berusaha tampil tenang untuk berkata… “Saya Elmo.. selamat malam Adimuda…”

Entahlah. Gue juga gak tahu kekuatan apa yang malam itu melindungi gue. Di siaran gue yang pertama kali itu gue bisa lancar jaya. Gue bisa mengimbangi Mbak Sita yang mendadak judesnya ilang karena ternyata gue bisa tampil mengesankan hahaha.. Kelar siaran Mas Bivie senyum-senyum dan bilang, tuh kan bisa… Ya. gue gak ngerti kenapa gue bisa. Alhamdulillah.

Tapi tetap gue gak mau pake nama ELMO. Gue ngerasa gak sreg dengan nama itu. Terkesan manja-manja pengen dikeplak gitu kalo gue pake nama itu. Akhirnya besokannya gue diminta nyetor usulan nama ke Mas Bivie. Gue masih kekeuh ngusulin nama-nama yang deket dengan nama gue kayak ARI, AAN, YODI, JOJO, RIO dan sejenisnya tapi ditolak. Gue harus cari nama yang modern, fresh, muda dan enak diucapkan. Gue ampe kehabisan ide. Dan tiba-tiba gue ngelihat majalah MODE tergeletak di meja. Gue ambil dan gue bilang dalam hati, gue akan buka majalah MODE ini di halaman sembarang, pokoknya gue harus menemukan nama di halaman yang gue buka itu. Bismillah. Gue buka dan terpampanglah deretan foto semifinalis coverboy, dan entah mengapa tatapan pertama gue langsung ke pojok kanan atas ke sebuah foto bernama ALDI ARIFIANO SHAH.

Thanks to Aldi Arifiano Shah. Your name inspired me :)

Thanks to Aldi Arifiano Shah. Your name inspired me 🙂

Yes. Gue langsung dateng ke mas Bivie dan bilang gue mau pake nama ALDI. Mas Bivie senyum sambil manggut-manggut. Oke. Jadilah nama ALDI resmi gue sandang sejak itu. Nama belakangnya waktu itu RIZALDY. Jadi nama udara gue saat itu adalah ALDI RIZALDY, karena pas gue mau kekeuh pake nama ALDI HARYANTO atau ALDI WIRYODIHARJO tetep gak dibolehin :(. Dengan nama Aldi Rizaldi itu gue mengawali karir gue sebagai penyiar. Dan nama Aldi sampai sekarang justru lebih lekat dengan nama gue.

foto ini diambil sekitar 2 tahun setelah jadi penyiar, di kabin siaran Radio Wijaya inilah semuanya bermula :)

foto ini diambil sekitar 2 tahun setelah jadi penyiar, di kabin siaran Radio Wijaya inilah semuanya bermula. perhatikan peralatan jadulnya 🙂 deretan kaset di pojok kanan bawah itu adalah kaset-kaset iklan

Meskipun pindah-pindah radio, gue tetep pake nama Aldi gak mau ganti, meskipun akhirnya gue gabungin dengan nama gue. Awalnya ALDI WIRYADIHARJA, kemudian ALDI WIRYA. Pindah ke Jakarta ditambah jadi REYNALDI WIRYA karena waktu itu siaran di Radio Bisnis dan nama ALDI dianggap terlalu ‘muda’. Pernah sekali gue ‘dipaksa’ ganti nama pas siaran di PAS FM Jakarta. Gue siaran pake nama ERWIN NOVIANDI dan gue ngerasa itu bukan gueeee hahaha.. Yang ada suatu hari gue terima telepon dari pendengar yang nyari ERWIN. Dengan polosnya gue bilang ke temen gue, “Erwin itu yang mana ya ?” Gubrakk.. gue gak sadar pake nama Erwin hahahaha.

Untungnya gue gak lama di PAS FM dan kemudian pindah ke KOSMO RADIO Jakarta kembali dengan nama REYNALDI WIRYA. Baru setelah di RIA FM gue balik lagi pake nama ALDI WIRYA.. sampe sekarang.

Banyak cerita dan peristiwa yang terjadi pastinya. Dan sepertinya gak bakalan bisa ketulis dalam selembar dua lembar. Mungkin bisa jadi buku. Tapi yang jelas di hari ini gue mau bilang kalo gue bangga bisa menjadi orang radio. Meskipun Radio saat ini gak seperti dulu, mungkin sudah kalah oleh internet, TV, social media dan sebagainya, tapi buat gue radio tetap dihati…

SELAMAT HARI RADIO untuk semua yang pernah, masih, dan akan menjadi orang radio..

SEKALI DI UDARA TETAP DI UDARA

Advertisements

Metamorfosa [absoudre]

Beberes kamar kadang memang sering menemukan sesuatu yang gak terduga atau gak disadari. Dan gue termasuk orang yang jaraaaang banget beres-beres kamar hihihi… kadang yang masuk kamar gue sampe sumpek dan beberapa malah dengan sendirinya beberes padahal gak gue suruh hahaha.. dan biasanya abis diberesin gue malah bingung kalo mau nyari barang-barang kecil yang gue butuhin. Meskipun kamar gue berantakan dan kadang naroh barang asal lempar, tapi gue tahu dimana harus nyari gunting kuku misalnya.. atau selotip.. atau cutter.. itu barang-barang bisa nyempil dimana aja tapi dengan mudah bisa gue temukan. Nah, kalo abis diberesin orang akhirnya malah gue kesulitan nyari saking rapihnya hahahaha…

Semalem gue tiba-tiba pengen dengerin lagi lagu-lagu dari drama musikal Laskar Pelangi, maka guepun mencari CD nya di tumpukan buku-buku, dan bener kan memang ada disitu walaupun tempat penyimpanan CD di kamar gue ada di berbagai sudut hehehe. Nah, gara-gara nyari CD itu, akhirnya gue bongkar buku-buku dan baru ‘nyadar’ kalo novel gue [absoudre] ternyata ada dalam berbagai versi. Memang, sebelum akhirnya dirilis dan bisa dibeli orang, udah beberapa kali gue bikin versi jilidan ala kadarnya untuk konsumsi sendiri atau untuk gue bagiin ke orang terdekat. Semalem gue nemu 5 versi [absoudre] yang berbeda, meskipun sayangnya versi yang paling awal malah gak gue temukan 😦 

Versi paling awal sebenarnya ada tapi gue malah gak punya :(. Versi awal gue cetak 2 eksemplar, covernya hitam polos dengan tulisan judul dan nama gue sebagai penulis berwarna gold atau silver (gue lupa). Versi awal ini dijilid hard cover jadi terlihat kokoh dan memang cuma gue cetak 2 eksemplar, satu untuk sahabat gue yang saat itu ulangtahun dan novel itu jadi kado, satu lagi untuk pacar gue (waktu itu) yang sekarang udah jadi istri orang hahaha… alhasil gue malah gak punya versi awal. Mudah-mudahan 2 orang ‘beruntung’ itu masih menyimpannya 🙂 

Nah kita bahas sekarang versi yang ada di foto berikut ini :

abs

Nomor 1 : Itu gue bikin karena gue gak punya master novel gue sendiri. Kalo gak salah gue cetak beberapa eksemplar dengan warna orange dan biru. Design sangat sederhana, jilidnya juga ala kadarnya di tempat fotokopian, dengan cover kertas karton saja hehehe. Beberapa eksemplar versi ini gue bagiin ke temen-temen.

Nomor 2 : Design ini kembali ke versi awal dengan warna hitam. Tapi versi ini dicetak soft cover. Gue bikin sekitar 3 eksemplar untuk dikirim ke publisher. Versi ini juga secara konten sudah direvisi, ditambahin lagi beberapa bagian dan tambahan tokoh. Ternyata setelah gue kirim ke publisher semua ditolak dengan sukses hehehe… untungnya ada publisher yang mengembalikan lagi bukunya ke gue sehingga gue punya arsip versi ini 🙂

Nomor 3 : Gue iseng nyoba bikin design cover yang sudah bergambar. Ceritanya waktu itu lagi mulai belajar photoshop dan adobe illustrator. Secara lay out, novel versi ini juga sudah dibenerin sehingga lebih enak dilihat. Gue cuma nyetak satu doang versi ini namanya juga iseng-iseng bikin design cover dan lay out novel. 

Nomor 4 : Akhirnya novel [absoudre] dirilis dan inilah covernya saat pertama kali dirilis. Gue design pake adobe illustrator dan sebenernya waktu itu keburu-buru karena dikejar deadline jadi ala kadarnya. Sebenernya gue gak puas tapi ya udah lah daripada buku gak rilis hahahaha..

Nomor 5 : Inilah versi terakhir yang gue bikin design-nya karena ketidakpuasan gue dengan versi ‘jualan’ yang pertama. Gue bikin simpel dengan model cover diri sendiri hahahaha… Daripada ribet mesti pemotretan pake model beneran dan harus keluar biaya ekstra hihihi… 

Meskipun ada berbagai versi cover, tapi ada yang tetap sama di semua versi, yaitu pemilihan font dan penggunaan tanda kurung [ ] untuk judul. Kalo menurut gue sih secara design, tiap versinya ada kemajuan. Dan untungnya gue masih simpen sebagai arsip berharga. 

Ya, siapa tahu novel-novel ini suatu hari nanti menjadi barang langka dan berharga mahal hahahaha…

Review UNHAPPY ENDING : Dodo Harahap

Ini adalah repost postingan DODO HARAHAP tentang buku gue UNHAPPY ENDING 

UNHAPPY ENDING (KARENA HIDUP TIDAK BISA DITEBAK)

COVER-UHEPermasalahan hidup tidak ada habisnya, selalu datang bertubi-tubi. Permasalahan yang satu selesai tiba-tiba permasalahan yang lainnya sudah menanti di depan mata, itulah yang namanya hidup.

Setidaknya itu adalah cara seorang Aldi Wirya untuk memaparkan realita yang ada di sekitar kita, atau bahkan kehidupan anda sendiri. Sebuah buku yang merupakan kumpulan cerita pendek berjudul Unhappy Ending mampu membuat saya penasaran untuk membacanya dan menikmati setiap konflik yang ada di dalamnya. Buku ini baru saja selesai saya baca. Awalnya saya memiliki asumsi bahwa buku ini adalah hanya kumpulan cerpen biasa yang endingnya sudah bisa ditebak. Ya memang endingnya pasti sesuai dengan judul bukunya, Unhappy Ending. Akan tetapi ternyata seorang Aldi Wirya memiliki cara sendiri bagaimana dia mengakhiri setiap cerita di dalam cerpennya. Tidak bisa ditebak dan jika anda sudah mengetahui endingnya, anda akan berkata di dalam hati “gila ya” (itu versi saya).

Buku Unhappy Ending ini cocok untuk anda yang selalu tertarik dengan konflik percintaan yang sesungguhnya ada atau pernah anda alami di kehidupan sehari-hari. dengan gaya bahasa dan kemampuan menulis seorang Aldi Wirya yang ciamik dalam memainkan kata-kata mampu membuat yang membaca nyaman dalam memahami setiap adegan, kejadian dan konflik. simple, namun menusuk hati. Ada hal yang membuat saya takjub di dalam buku ini yaitu gaya bercerita sang penulis dengan memposisikan tokoh utama sebagai objek penderita dan menceritakan secara lugas serta gaya bahasa yang berbeda-beda di setiap ceritanya. Ada 11 cerita di dalam buku ini dengan permasalahan yang beragam.

Jadi, untuk anda yang sangat menyukai drama, buku ini mampu membawa anda tenggelam ke dalam drama yang ada di setiap ceritanya. Unhappy Ending tidak membatasi persepsi anda bagaimana endingnya nanti, siapkan hati untuk membaca buku kumpulan cerpen ini. Unhappy Ending, You never know what will happen.