One Pack

Sebagai cowok, gak munafik kalo gue pengen punya badan bagus. Gak harus berotot gede kayak Ade Rai, asal keliatan six pack aja udah cukup lah. Rasanya keren aja gitu kalo pas lagi renang atau lagi santai di pantai terus topless cuma pake boxer atau celana pantai. Pasti tambah pede.

tapi KAAAKKK…

Untuk punya badan bagus dengan lekuk six pack itu pastilah tidak mudah. Harus olahraga tertentu, harus makan makanan tertentu, harus ini itu endebla endebla.. Sementara gue realistis dengan keadaan diri gue sendiri. Dari dulu kayaknya gue gak pernah punya perut rata, selalu ada gelembung membuncit yang makin hari makin bertambah volumenya, padahal badan gue tergolong gak gemuk!! silahkan bayangkan tubuh kurus dengan perut membuncit.

perut one pack gue :)

perut one pack gue 🙂

Bukannya gak ada upaya. Sekitar sepuluh tahun lalu gue udah pernah nyoba-nyoba fitness. Niatnya pengen ngilangin one pack di perut gue ini. Udah beli sepatu baru, udah daftar member di klub fitness, udah bayar iurannya sebulan dimuka. Tapiii… cuma sekali aja gue dateng ke gym gara-gara gak tahu mau diapain itu alat-alat segubrak, sementara gak ada instruktur yang bantuin gue. Mungkin gue datang pertama kali nge-gym itu disaat yang tidak tepat. Mungkin kalo besoknya gue dateng lagi udah ada instruktur yang bantu. Tapi waktu itu gue kapok.. males nge-gym… dasar labil hehehe

Akhirnya gue pasrah aja. Membiarkan one pack ini bersemayam di perut gue, meskipun rada-rada ngerepotin kalo lagi mau difoto karena harus tahan napas biar perut agak kempesan dikit hahahaha.

Lalu gue baca-baca bukunya Erikar Lebang tentang food combining. Lalu gue iseng-iseng nyoba, gak full ngikutin karena masih suka bandel makan apa aja, tapi gue coba banyakin makan buah dan sayur plus air putih. Dan ternyata berat badan gue turun 3 kiloan, tapi terus naik lagi karena angin-anginannya gue itu.

Bulan puasa kemaren gue coba coba atur makanan yang masuk. Meskipun gak tiap hari, gue usahain makan sahur cuma pake buah-buahan. Buka puasa makan kolak dan sejenisnya plus kurma, dan mengurangi nasi. Hasilnya fantastisss… berat badan gue turun 6 kilo !!! Tapi gue khawatir abis lebaran berat badan gue bakal melejit lagi. Alhamdulillah meskipun lebaran tetep jadi pemakan segala, pas ditimbang lagi cuma naik sekilo, artinya berat badan gue turun 5 kilo dibanding sebelum puasa.

Terus gue liat acara HITAM PUTIH yang ngasih tahu program penurunan berat badan ala DEDDY CORBUZIER yang disebut OCD. Lengkapnya ada di http://www.readyforfit.com Deddy bikin e book yang menceritakan kiatnya bisa membentuk badan dari gemuk menjadi six pack lewat metode puasa. Bukan seperti puasa ramadhan tapi kita tetap boleh makan selama beberapa jam, dan ‘berpuasa’ di jam sisanya, pake tanda kutip karena kita masih boleh minum dan mengonsumsi apapun yang non kalori.

Gue baca-baca kayaknya bisa gue jalanin. Makanya sejak 4 hari lalu gue coba ikutin metode OCD ini. Gue langsung pilih puasa 6/18 sebagai tahap awal, artinya gue bebas makan selama 6 jam dan 18 jam puasa. Nanti akan naik ke 4/20 minggu depan. Kedengarannya mudah… tapi ternyata cukup ribet hahahaha… Godaan untuk ngopi di pagi hari sangat kuat. Godaan tukang makanan yang berseliweran juga lumayan menggiurkan, padahal metode ini tidak membenarkan sarapan.

Demi mengenyahkan one pack… gue bakalan coba…

Semangaaaaattt…

Advertisements

Selamat jalan, Agus..

agusBeberapa minggu ini gue sering denger berita tentang penembakan-penembakan oleh orang misterius yang menewaskan anggota polisi. Prihatin pasti, gak bisa ngebayangin apa yang ada di kepala mereka-mereka yang menjadi pembunuh berdarah dingin, membunuh orang yang tidak tahu mengapa mereka bisa terbunuh.

Berita-berita itu memang bikin gue miris, tapi ya sepertinya lewat begitu aja ketika muncul berita baru yang lebih menyita perhatian. Sampai tiba-tiba kakak gue ngabarin kalo ada temen gue yang juga menjadi korban penembakan di Yogyakarta pada malam takbiran, dan akhirnya wafat setelah melakukan serangkaian operasi mengeluarkan peluru yang bersarang di perut dan dadanya.

Temen gue, Agus Susetyo namanya

Agus sedang duduk di teras rumahnya hanya 2 hari menjelang ulangtahunnya yang ke 43. 2 orang dengan mengendarai sepeda motor Honda Vario tiba-tiba datang dan menembak. Peluru tembus dari perut ke punggung Agus, disaksikan oleh istrinya, di malam takbiran pula. 😦

Dan gue kaget. Shock. Gak percaya. Gak sanggup bayangin kejadiannya.

Agus, temen kecil gue di Purwokerto. Lebih tua beberapa tahun dari gue dan sebenarnya waktu kecil kita juga jarang main bareng karena gue lebih banyak main dengan temen sepantaran, begitu juga dia. Tapi gue inget, ada saat dimana kita pernah menghabiskan waktu bareng-bareng, ngobrol-ngobrol seru, dan layaknya anak yang lebih tua dia lebih sering cerita tentang apa saja.

Waktu itu pas jaman-jaman SMP, kelas 1 atau kelas 2 kayaknya.

Di belakang rumah gue ada pohon kersen yang cukup tinggi, dengan batang yang cukup kuat untuk dinaiki anak SMP. Gue punya kebiasaan, setiap pulang sekolah setelah ganti baju dan makan siang, gue selalu naik di pohon kersen sambil baca koran atau tabloid, atau novel yang sebetulnya belum boleh dibaca anak SMP (hahahaha..). Pohon kersen itu memang nyaman dinaiki, posisi batang yang memungkinkan untuk duduk lama tanpa capek, ditambah hembusan angin semilir memang menjadi tempat favorit untuk bersantai. Biasanya gue sendiri aja di pohon itu, sampai suatu hari Agus lewat dan ngelihat gue lagi di atas, dia ikutan naik. Awalnya dia nyari buah kersen yang matang dan memakannya, tapi kemudian dia ikutan duduk berlama-lama sambil ngajak ngobrol. Sampai sore.

Besoknya ternyata dia kembali nyamperin, dan kali ini dia bawa buku sendiri. Rupanya dia menemukan tempat yang pas untuk bersantai di pohon itu. Jadilah, selama beberapa waktu kita berdua sering menghabiskan waktu diatas pohon kersen. Kadang ngobrol, kadang saling diam karena asyik membaca buku masing-masing. Kegiatan favorit gue itu terhenti ketika gue pindah rumah, dan pohon kersen yang nyaman itupun ditinggalkan.

Setelah itu boleh jadi gue sama Agus gak pernah main bareng lagi, meskipun sebenarnya rumah gue yang baru lebih deket sama rumah dia. Barangkali memang pohon kersen-lah yang membuat kami dekat, lebih tepatnya sama-sama menjadikan pohon itu sebagai tempat favorit. Gue juga gak tahu apakah setelah gue pindah dia masih suka naik pohon itu atau nggak. Back to basic, kita memang gak sepantaran jadi seperti ada ‘gap’.

Lama tidak ada kontak, apalagi setelah lulus SMA dan dia ke Yogya, gue juga bolak balik pindah-pindah kota. Sampai berpuluh tahun kemudian kita dipertemukan lagi di facebook. Dari facebook lah akhirnya kita bisa kontak lagi, saling komen status atau ngobrol lewat chat, tapi tetap tidak pernah ketemu lagi secara langsung. Lewat obrolan-obrolan itu gue akhirnya tahu, dia menjadi sipir di Lapas Wirogunan, sudah berkeluarga dan punya 2 orang anak.

Sampai berita itu datang dan begitu mengejutkan. Entah apa salah yang dilakukan Agus pada mereka yang menembaknya. Entah terror apa lagi yang sedang dilancarkan pada negeri ini, mengingat aparat-aparat sepertinya saat ini yang menjadi sasaran tembak. Mudah-mudahan peristiwa ini cepat terungkap, agar tidak muncul lagi korban-korban yang tidak tahu mengapa mereka harus mati.

Selamat jalan Agus.. Terima kasih untuk masa lalu, masa kecil, cerita-cerita dan kebersamaan di pohon kersen yang sampai saat ini masih tergambar jelas dalam ingatan gue. Mudah-mudahan diampuni semua kesalahan, dan diterima Allah disisiNya. Duka mendalam untuk istri, anak-anak dan keluarga yang ditinggalkan.

Mudik Tahun Ini

Mudik.. satu kata yang banyak disebut pas lebaran datang. Dan sebagai seorang yang ceritanya tergolong perantauan abad ini, udah pasti gue juga mengalami yang namanya pulang mudik.

Sejak awal gue merantau ke Jakarta, hanya sekali gue gak mudik, dan it was an ankward time. Jakarta emang kosong melompong pas lebaran, kemana-mana cuma dalam itungan menit udah nyampe, tapi berasa banget buat gue yang udah terbiasa dari piyik ngerasain ngumpul bareng keluarga besar pas lebaran datang.

Tahun ini, seperti juga tahun-tahun sebelumnya, gue memilih mudik naik kereta api. Moda transportasi ini buat gue adalah yang ‘ternyaman’ dan bebas macet. Beberapa tahun lalu saat belum diberlakukan penjualan tiket online dan orang harus ngantri ampe nginep-nginep di depan loket buat dapetin tiket, gue memilih membeli tiket di hari H mudik, yang artinya gue harus siap berdiri sepanjang perjalanan Jakarta-Purwokerto. Tapi sejak dua tahun lalu, penjualan tiket tanpa tempat duduk dihilangkan, jadi kereta gak penuh. Dan itu bikin gue gak berani beli tiket di hari H. Untungnya penjualan online lewat website dan minimarket udah bikin masalah tiket-tiketan ini jadi lebih gampang.

Gampang ??? nggak juga ternyata. Tahun lalu gue bisa beli tiket agak-agak mepet karena gue baru bisa beli tiket setelah dapet jadwal pasti libur kantor. Tapi tahun ini, saat jadwal libur keluar dan gue hunting tiket, ternyata semua tiket ke Purwokerto sold out sampe H-1. Terpaksaaaa gue beli tiket untuk perjalan jam 8 pagi di hari lebaran pertama. Nyesek. Tapi better daripada gue harus ngendon di Jakarta sampe liburan kelar. Agak ribet pas di Gambir tahun ini, pas mau check KTP gak kayak tahun lalu yang lancar jaya. Tahun ini kacauuu.. antrian panjang dan komunikasi yang rancu dari petugas bikin ada suami istri dan anak anak yang ketinggalan kereta. Kasian 😦

Kereta PURWOJAYA LEBARAN yang gue tumpangi telat sejam dari jadwal, tapi buat gue gak masalah, karena setelat-telatnya kereta tetep lancar lah ukurannya daripada naik mobil lewat jalur pantura. Di perjalanan sempet jengkel karena kereta ini gak nyediain makanan yang memadai. Bukan masalah kualitas makanan, tapi kuantitas dan manpowernya. Gue laper banget waktu itu, dan pas ada petugas restorasi lewat gue mau pesen makanan, eh dia cuma bilang ‘iya iya entar’ sambil lewat dan GAK BALIK LAGI!! Karena laper gue akhirnya nyamperin restorasinya, ternyata antrian panjang disana. Gubrak!!! Pas gue antri udah setengah jalan, tiba-tiba yang di antrian depan pada balik lagi karena NASINYA ABIS!!! gue tetep ngantri dengan harapan mau pesen kopi aja, setidaknya lumayan buat isi tenaga, tapi pas antrian tinggal beberapa lagi, tahu tahu orang depan gue bilang AIR PANASNYA JUGA ABIS!!! Mau marah tapi buang energi, akhirnya gue beli air mineral aja, sambil berharap di Stasiun Cirebon bisa beli nasi rames yang dijual asongan dari luar jendela kereta. Tapi gue lupa kalo ternyata semua pedagang asongan udah dilarang berjualan di stasiun manapun. Akhirnya sambil nahan lapar gue milih online aja buka buka path, facebook dan sebangsanya. Bener-bener ya PT Kereta Api ini juara dunia deh. Udah ngelarang pedagang asongan mestinya disiapin dong makanan yang memadai buat penumpangnya.

Untungnya dalam waktu sekitar 5 jam kereta udah nyampe Purwokerto. Termasuk cepet dan lancar. Gue langsung mampir BAKSO PEKIH buat makan. Ueeenaaakkknyaaa.. walaupun harganya ternyata udah 12 ribu seporsi, tahun lalu masih 8 ribu aja hehehe…

Bakso Pekih, all time favorite food :)

Bakso Pekih, all time favorite food 🙂

Nyampe rumah udah sepi. Rombongan keluarga besar udah terpecah pada silaturahmi kemana-mana. Ya udah gue istirahat aja. Besoknya gue sama kakak n keponakan jalan ke BANJARNEGARA ke rumah mertua kakak gue. Salaman salaman, makan makan.. pulang 🙂

banjar

Acara yang gue tunggu adalah REUNIAN. Tahun ini ada 2 acara reuni, yaitu temen-temen seangkatan SMPN 6 Purwokerto, dan reuni semua angkatan SMEA Negeri Purwokerto. Untuk temen-temen SMP karena udah beberapa kali reunian jadi udah gak terlalu kaget liat mereka. Meskipun ada kabar mengejutkan karena salahsatu temen kita meninggal pagi hari itu, jadi beberapa temen memilih gak dateng ke reunian karena melayat. Kita yang reunianpun akhirnya memilih cepetin acara dan langsung berombongan ke rumah almarhum.

smp

Reuni SMEA agak seru karena udah sejak lulus kita loose contact. Pas ketemu lagi agak-agak surprise karena udah pada rubah penampilannya. Udah pada tua tua hahahaha… Kaget juga liat kondisi gedung sekolah yang udah rubah jauh dari jaman gue sekolah dulu. Sekarang lebih gede, lebih nyaman dan lebih MAHAL juga katanya hahahaha…

smek

Yang membuat gue seneng dari PURWOKERTO adalah kotanya yang masih tetap seperti dulu. Tidak banyak perubahan berarti jadi gue gak begitu kehilangan nostalgia. Tapi yang membuat gue agak-agak sedih adalah pas gue liat di arah depan rumah gue sekarang ditutup seng panjaaaang… dulu disitu adalah rel kereta api tempat gue biasa main sepulang sekolah, terus ada juga lapangan tempat gue dulu latihan naik sepeda dan bermain rame-rame sama temen permainan-permainan tradisional yang jaman sekarang makin hilang. Dulu gue main layangan disitu dan sempat kecebur got karena dipanggil nyokap tapi gue nyamperin nyokap sambil terus main layangan tanpa liat kiri kanan depan belakang, alhasil gue jatuh dan pingsan 🙂 Banyak kenangan di tempat itu, yang pas gue tanya ke kakak gue kenapa ada seng yang menutupnya, kakak gue bilang disitu mau dibangun hotel dan hypermarket. Sedih..

seng

Yang juga gak kalah seru tiap lebaran adalah masakan khas. Kalo di keluarga gue, yang biasanya dimasak selain yang mainstream kayak ketupat opor ayam dan temen-temennya, ada juga RICA RICA MENTOK dan KRACA alias keong sawah alias tutut yang menurut gue masakan kraca versi rumah gue jauh lebih nendang rasanya dari tutut yang dijual di pinggiran jalan Jakarta. Dan kakak gue spesial masakin buat gue PECAK JANTUNG PISANG yang dulu almarhum nyokap suka bikin dan kakak gue mewarisi kelezatan resep nyokap.

food

Tapi gara-gara pola makan gak bener kayaknya jadi gue sembelit. Giliran pup keras banget dan anus gue luka 😦 jadinya gilaaaaa sampe panas dingin dan demam. Gerak sedikit aja perih n pegelnya luar biasa. Gak bisa tidur, gak bisa duduk, gerak juga sakit… Baru sadar kalo ternyata otot di bagian anus itu selalu berkontraksi setiap kita gerak. Udah gitu karena harus balik ke Jakarta, dalam keadaan demam gue nekad berangkat. Berbekal minum SANMOL dan kemudian disambung PANADOL di kereta, gue tetep tersiksa. Gue harus diem kalo gak mau sakit, karena gerak sedikit aja sakitnya luar biasa, sampai berasa mau pingsan. Gak mau sembelit lagi…. pola makan harus bener… untungnya begitu nyampe Jakarta gue hajar PANADOL lagi dan tidur, alhamdulillah sembuh. Gak tahu kenapa bisa sembuh karena Panadol ya.. padahal rencana gue mau ke dokter sorenya. Niat gue minum Panadol kan buat nurunin panas dan ngilangin nyeri. Kalo ternyata sembuh ya alhamdulillah sesuatu..

Meskipun gue udah ngerasa Jakarta adalah kota gue, tapi Purwokerto selalu menjadi bagian dari hidup gue sampai kapanpun. Dan Mudik adalah ‘kewajiban’ tiap tahun yang harus dijalankan apapun yang terjadi 🙂 Sampai jumpa mudik tahun depan…