[absoudre] akhirnya…


punya buku sendiri adalah impian yang udah lama terpendam dalam lubuk hatiku yang terdalam (hehehe..) secara kegiatan tulis menulis adalah kegiatan harian yang udah mendarah daging, dan gue pikir hasil tulisan gue gak buruk-buruk amat 🙂 problemnya adalaaaah… gue gak terbiasa nulis sebuah karya yang lumayan panjang. dulu gue tiap hari bikin script buat drama radio SKETSA JAKARTA selama kurang lebih 9 tahun, tapi itu adalah drama durasi 5-10 menit yang paling banter butuh 3 halaman A4 tiap episode. pernah juga bikin skenario sinetron mini seri 4 episode buat TRANS TV, tapi buat gue sama aja kayak bikin drama radio dipanjangin, secara kan skenario lebih banyak membutuhkan dialog dibanding deskripsi. jadinya gue selalu gagal (tepatnya males) buat memulai bikin novel. kebayang harus beratus-ratus halaman ngetiknya.

sampai akhirnya di suatu senja di bulan mei 2001, tiba-tiba gue terinspirasi buat bikin novel. gara-garanya ada sahabat gue namanya Hadi yang mau ulangtahun di akhir mei, dan gue gak ngerti mesti kasih kado apa ke dia, secara dia udah sukses (hahaha..). lagi ngetik-ngetik di depan komputer akhirnya kepikiran buat bikin novel. yak. ide cemerlang. ngasih kado novel yang gak ada di pasaran kan ‘mahal’ tuh. jadilah sejak senja itu gue nyoba ngetik-ngetik draft novel yang gue belom tahu mau ceritanya apa n kayak gimana bentuknya. pokoknya ngetik aja. ngetiknya juga sebisanya, seadanya waktu. paling agak banyakan waktunya pas malem-malem setelah kelar siaran. itu juga gak bisa bener-bener konsen secara gue mesti bangun pagi-pagi buat siaran subuh. yak benar.. waktu itu jadwal siaran gue subuh dan malam.. siang buat kuliah. kebayang gimana caranya gue nyuri waktu buat ngelarin project mulia itu ?

singkat kata singkat cerita, novel yang gue kasih judul [absoudre] itupun kelar sekitar tiga mingguan. lumayan kilat buat manusia supersibuk kayak gue. kenapa [absoudre] dan dikasih kurungan pula tulisannya ?? absoudre itu gue ambil dari bahasa perancis yang artinya ‘membebaskan diri’. dari awal gue emang pengen judulnya dalam bahasa perancis, meskipun isi ceritanya gak ada perancis-perancisnya sama sekali. gue hunting kata-kata dalam bahasa perancis lewat kamus mini indonesia-perancis. ketemulah kata ‘absoudre’ yang kalo diucapin kesannya monyong-monyong cadel romantis gitu deh. pas gue liat artinya emang pas dengan keseluruhan cerita yang intinya emang tentang orang-orang yang berusaha membebaskan diri dari kebohongan. biar tambah yahud… gue kasih kurungan, jadi kan lebih bermakna gitu loh… membebaskan diri dari kurungannya juga hehehe…

dengan modal lay out seadanya, plus design cover yang item polos hasil perenungan semalaman, akhirnya draft itu gue print dan gue bawa ke tempat fotokopi buat dijilid. gue bikin 2 kopi. satu gue simpen, satu gue kasih ke hadi buat kado ulangtahun. pas gue kasih ke hadi, anaknya seneng juga sih (bilangnya sih gitu, gak tahu kalo akting hahaha). novel itu juga gue kasih unjuk ke temen-temen kampus gue, temen-temen siaran, temen-temen gaul… dan rata-rata komen mereka positif (gak tahu sih kalo ternyata mereka sebenernya iba sama gue 😛 ) beberapa minta gue untuk nyoba rilis novel itu. pengen sih… tapi gak sempet-sempet… lagian gue agak gak pede juga sama hasil karya sendiri… berasa aneh hahaha…

tahun 2008 gue akhirnya coba kirim naskah gue ke 2 publisher gak kondang. secara gue gak pede kalo harus nyerahin ke publisher kondang. dan ternyata… 1 publisher kirimin balik naskah gue, ditolak tanpa alasan <a pasti… 1 publisher lagi malah gak ada kabar sama sekali. huhhh… menyebalkan… gimana kabarnya kalo ngirim ke publisher kondang… jadilah gue makin gak pede untuk nawarin [absoudre], meskipun beberapa temen suka nanyain kapan rilis.. termasuk tessa intanya, penulis kondang yang sampe perlu nanyain kabar [absoudre] gue di prakata novelnya yang berjudul 'reputation' dari serial 'glam girls' terbitan gagas media (gue tulis lengkap tes, kali aja ada yg penasaran pengen liat hahaha). penyanyi era 90an melly manuhutu (hahaha… piss mell..) bahkan sampe setengah maksa minta gue hubungin toko buku aksara yang memang concern dengan penulis indie, tapi tetep gue gak pede.

sampai kemudian gue nemu situs nulisbuku.com yang ternyata bikin pikiran gue kebuka, bahwa nerbitin buku itu gak susah. nerbitin buku lewat situs ini gak perlu takut gak terbit karena PASTI TERBIT, dan bakalan dipajang di situs, bisa dibeli online. wahh… langsung deh… tanpa pikir panjang langsung sikat… naskah yang udah tersimpan selama 10 tahun itupun menyeruak ke permukaan (duile bahasanya inpotainment bener). buku gue akhirnya bener-bener bisa dirilis dan dibeli orang… senangnya…

tetep aja biar udah dijual online, gue masih suka gak pede nawar-nawarin. dan lagi-lagi penyanyi kondang melly manuhutu malah lebih bisa 'ngejual'.. beberapa eksemplar buku gue terjual gara-gara promosi dia hahaha… makasih mel…

beberapa yang udah beli dan baca sih sejauh ini komennya positif… agak-agak ge er tapi ya gitu deh… mudah-mudahan emang beneran layak dibaca 🙂 soooo… bagi yang belom baca kayaknya mesti beli dehhh… kritik dooong… 🙂 belinya di http://nulisbuku.com/books/view/absoudre atau hubungin gue aja hahaha… jualan boleh doooong 🙂

Advertisements