Backing Vocal Palsu

61014_purwacarakaLagi beres-beres kamar… nemu tabloid dan koran-koran lama yang harus segera gue singkirkan karena menuh-menuhin kamar. Lalu tiba-tiba di salahsatu tabloid itu ada foto PURWATJARAKA. Eh… ngeliat itu gue jadi senyum-senyum sendiri. Ada apa dengan Kang Purwa ??

Baiklah…

Ceritanya terjadi sepuluh tahun lalu. Ketika sahabat gue MELLY MANUHUTU yang penyanyi kondang itu tiba-tiba nyamperin gue di suatu sore sambil nawarin sebuah tawaran yang mengagetkan

Melly : “Bantuin gue dong, gue ada show di bengkel tapi gak ada backing vocal…”

Gue : “Hahh ?? gue blom pernah jadi backing vocal..”

Melly : “Tenang aja. Lo berdua sama Teta… lagunya gampang koq… ADA CINTA sama NO SCRUBS. Ayo Dong…”

Gue sempet bengong beberapa detik. Ya emang sih gue suka nyanyi, gini-gini pernah lah jadi juara satu festival nyanyi hehehe… tapi jadi backing vocal gue belom pernah… apalagi dalam sebuah konser beneran. Agak ragu, tapi karena yakin Melly gak bakalan sembarangan ngerekrut orang buat jadi backing vocalnya, akhirnya gue iyain aja permintaannya. Itung-itung nambah pengalaman baru. Apalagi lagu Ada Cinta punya Melly kan gue udah tahu banget… trus lagu No Scrubs punya TLC juga salahsatu lagu favorit gue saat itu. Lagian yang ada di pikiran gue, backing vocal kan cuma urusan pecah suara. Paling ke suara dua suara tiga gitu lah.. Jadinya ya udah… hajar blehhh…

Sampai saat itu gue gak ngerti Melly nyanyi buat acara apa. Sampe pas hari H dan gue harus ke bengkel night park buat rehearsal, gue baru tahu kalo Melly nyanyi di sebuah acara besar. Nama acaranya KAFE PEDULI, kalo gak salah acara itu adalah sebuah acara amal yang digagas oleh Kafe Kafe besar yang ada di Jakarta. Sampe disitu gue mulai agak keder. Apalagi pas gue lihat deretan artis pendukungnya. Ya ampun… selain MELLY ada GIGI, ME, REZA ARTAMEVIA, DEWI GITA, THE GROOVE, dan masih banyak lagi. Pengiringnya adalah PURWATJARAKA BIG BAND.. trus koreografernya GURUH SOEKARNO PUTRA. Aduhhh.. ini sih acara serius… sumpah mendadak gue grogi dan takut banget. Untung Melly berusaha nenangin gue, jadinya gue agak ketolong.

Sampai tiba giliran Melly latihan…

Gue sama Teta, sepupu Melly yang emang backing vocal beneran melangkah pasti mendekati panggung. Dan tiba-tiba pas di panggung gue baru tahu ternyata Kang Purwa udah nyediain backing vocal buat Melly. Awalnya gue udah mau mundur aja daripada tidak kuat menahan grogi (hehehe..). Tapi Kang Purwa bilang gue gak usah mundur karena backing vocal Kang Purwa dua-duanya cewek, jadi kalo ada cowoknya lebih oke. Jadilah kita berempat didaulat menjadi backing vocal Melly. Dan tiba-tiba gue dibagiin secarik kertas berisi not not yang harus gue nyanyiin… gubrakkkk… ternyata backing vocal sudah diaransemen jadi tinggal nyanyiin sesuai partitur.. padahal GUE GAK BISA BACA PARTITUR !!!

Gue kelimpungan. Asli. Teta sih santai aja secara dia backing vocal beneran jadi gak ada masalah dengan partitur. Gue bisik-bisik ke Teta… gue minta Teta nyanyiin partitur bagian gue. Teta bantuin nyanyi sambil bisik-bisik di kuping, tapi otak gue gak bisa mencerna karena grogi dan takut yang luar biasa. Apalagi belum selesai Teta nyanyiin bagian gue, intro lagu sudah dimulai… latihan sudah berjalan… aduhhh… kalo bisa menghilang rasanya gue pengen menghilang saat itu juga.

Gue pegang partitur dengan gemetar. Gue gak tahu harus nyanyiin nada apa. Pas tiba giliran backing vocal masuk, gue nyanyi dengan keringat dingin mengucur. Sumpah gue gemeteran. Apalagi tiba-tiba KANG PURWA MENGHENTIKAN MUSIK DI TENGAH LAGU. Gue kaget, ketika Kang Purwa dengan suaranya yang lantang dan mata menatap langsung ke gue, berkata :

“Lo gak kawin suaranya sama yang tiga !! partitur itu ditulis buat dinyanyiin. Udah gak usah improv-improv !! nyanyiin sesuai partitur !! LO PENYANYI APA RAPPER SIH ???”

Aduhhh… sumpah gue tambah gemeteran. Suara Kang Purwa keras banget dan bisa didenger oleh semua yang ada disitu. Melly sampe memandang gue dengan iba. Gila… dalem banget tuh Kang Purwa. Masa gue dibilang rapper… rapper kan kalo nyanyi merepet kayak lagi ngomong… berarti parah banget dong nyanyi gue… wahhh…. Perasaan gue campur aduk… grogi, takut, gemeter, malu.. plus minder… Teta dan dua backing vocal Kang Purwa seperti tahu kesulitan gue. Mereka bisikin gue… mereka nyuruh gue konsentrasi ngedengerin perpaduan vokal mereka bertiga, lalu mereka nyuruh gue ‘masuk’ ke dalam harmonisasi vokal mereka dengan mengikuti feeling. Belum sempet gue nenangin diri, genjreng… musik sudah mulai lagi..

Gue tambah gemeter… Melly juga nengok ke arah gue sambil ngangguk… dia percaya gue bisa. Pas tiba giliran backing vocal nyanyi… gue pasrah… gue ikutin saran temen-temen… gue berusaha masuk dalam harmonisasi vocal mereka dengan mengandalkan feeling…

Dannn… sambil nyanyi sambil cemas gue melirik ke arah Kang Purwa. Dia diam aja. Wah, berarti gak ada masalah dong. Sampai setengah lagu dan sampai lagu habis.. lalu di lagu kedua… semua berjalan lancar. Gue mulai bisa bernapas lega. Pas latihan kelar Kang Purwa sempet bilang ke gue : “Gitu dong ngikut partitur kan lebih bagus…”

Duhhh… padahal gue gak baca satu not pun dari partitur karena gak bisa bacanya. Tapi itu baru latihan. Bukankah ujian sesungguhnya pas show beneran ?? apalagi habis rehearsal gue gak bisa latihan baca partitur karena gue waktu itu ada jadwal siaran dari jam 7 sampai jam 10 malam. Jadinya begitu kelar rehearsal gue ngabur ke depok buat siaran, dan habis siaran gue langsung balik lagi ke bengkel night park di sudirman, karena menurut rundown Melly tampil jam 11 malem. Untung jalanan lancar dan gak macet. Jadi gue bisa nyampe ke bengkel tepat waktu.

Dan show berjalan lancar. Dengan mengandalkan feeling dan konsentrasi gue bisa tampil jadi backing vocal palsu malam itu. Rasanya legaaaaa banget pas dua lagu bisa mulus dinyanyikan. Pengalaman pertama jadi backing vocal yang bener-bener bikin degdegan. Satu pelajaran baru gue dapat, bahwa jadi backing vocal ternyata tidak segampang yang gue bayangin sebelumnya. Jadi jangan pernah remehkan backing vocal. Dan bukankah seorang MARIAH CAREY juga dulunya seorang backing vocal ?

Sayangnya, sampai saat ini gue belom bisa baca partitur. Atau mungkin gara-gara itu gue gak bisa jadi backing vocal beneran ya ??

Advertisements