Mudik Lebaran 2017

Selalu menyenangkan kalo ngomongin soal mudik lebaran.. ya iyalah.. momen setahun sekali yang walaupun ritualnya selalu dari itu ke itu tapi tetep aja ngangenin, terutama buat gue yang memang baru sempet mudik kalo pas lebaran aja.

Tahun ini gue mudik pas malem lebaran, tapi kebagian tiket yang jam 4 sore jadi masih ada waktu cukup panjang di malam lebaran buat istirahat, gak kayak beberapa tahun lalu yang dapet tiket malem lebaran jam 11 malem jadi nyampe subuh dan gak sempet istirahat langsung shalat ied. Gue nyampe Gambir sekitar jam setengah 3, check in tiket trus leyeh-leyeh manja a.k.a. ngampar di lantai stasiun. Kepikiran buat ke Hoka Hoka Bento karena kan bakalan buka puasa di kereta, tapi gue pikir ntar aja lah menjelang boarding. Jadi jam 15.15 gue naik ke Hokben, dan ternyataaaa… antriannya juara. Hadeuuh.. gak kepikiran gue pasti orang2 juga pada beli makanan buat buka puasa di kereta yeekaan… akhirnya gue nyerah gak jadi ngantri, gue cari tempat makan yang antriannya dikit dan akhirnya nemu McD. Ngantri sih tapi gak separah Hokben. Jadilah gue beli paket ayam McD buat buka puasa, lumayan ngantri sekitar 20 menit dan langsung gue boarding. Kereta udah ready. Gue langsung masuk, duduk, dan gak nyampe 10 menit kereta jalan.

Kereta berjalan lancar. Jam 9 malem udah nyampe dan langsung kabarin ponakan buat jemput. Jalanan di Purwokerto lumayan padet dan jalan Jenderal Sudirman diberlakukan satu arah jadi kita muter lewat Tanjung – Jalan Gerilya. Pas di jalan tiba-tiba ponakan gue bilang kalo ada Martabak hits disitu. Ya udah kita berenti dan take away. Gue liat harganya. Astaga… murah bangeeet dibanding harga martabak di Jakarta. Harga martabak paling mahal disini cuma 50 ribu!!! Sayang gue gak sempet nyicipin rasanya karena pas nyampe rumah gue udah tepar dan langsung masuk kamar.

Besoknya lebaran. Seperti biasa shalat ied di Alun-Alun Purwokerto. Ada Mal baru yang udah buka ternyata. Kalo diliat dari luar sih tenant nya kayak yang lumayan gitu ada Pizza Hut, JCo, CGV Cinema dll. Kelar shalat ied langsung seperti biasa ritual maaf-maafan, keluarga besar ngumpul, ziarah ke makam bokap nyokap, mampir ke Bakso Pekih – wajib hukumnya ๐Ÿ™‚ – trus balik ke rumah habis ashar, tidur lagiii… malemnya jalan ke Matahari nemenin ponakan, trus jemput ponakan yang baru dateng dari Bandung di stasiun, trus ke rumah kakak gue di Mersi. Jam 10-an malem gue balik dan tidur.

Hari kedua lebaran krucil-krucil pada renang ke Depo Pelita. Gue males ikutan. Akhirnya gue rencana mau nonton film aja. So gue ke Mal baru yang deket alun-alun itu, namanya RITA SUPERMALL. Jalan kaki dari rumah juga gak capek tapi gue minta anter ponakan naik motor :). Masuk ke dalam Mal… yaaa lumayan lah walaupun belum semua tenant terisi. Langsung naik ke CGV tapi antriannyaaa… bikin males. Akhirnya gue urungkan niat gue untuk nonton. Turun ke bawah nyari kopi. Ngopi2 bentar… ehhh ternyata ujan :(, akhirnya gue nunggu ujan reda. Trus gak tau mau kemana. Akhirnya gue jalan kaki aja ke MORO. MORO ini pusat belanja juga ala-ala Mal. Lumayan jaraknya tapi santai aja lah kalo di Purwokerto mah jalan kaki juga asoy. Rencananya di MORO cuma bentar karena pengen nonton ke Rajawali 21 yang deket dari situ. Eh… ujan turun lagi. Akhirnya gue pengen ngisi perut aja dulu. Pas mau jalan ke tempat makan, ehhh… rombongan krucil n kakak gue yang abis renang ternyata ke MORO juga. Ya udah, akhirnya momong krucil2, balik-balik malem. Batal deh nonton ke Rajawali

Hari ketiga lebaran, ada Reuni sama temen-temen SMP. Lumayan seru acaranya, biasa lah kalo ngumpul-ngumpul temen lama pasti banyak yang bisa jadi bahan cerita. Tahun ini agak spesial karena temen satu angkatan yang udah jadi artis top ikutan reuni ๐Ÿ™‚ Jadilah jumpa fans dadakan pada minta foto bareng. Habis reunian sempet mampir ke Sroto Pak Sungeb di Jalan Bank. Soto legend ini masih enak juga rasanya. Lumayan ngobatin kangen makan sroto.

Hari keempat lebaran, ada reunian lagi. Kali ini temen2 SMEA yang udah lama banget gak ketemuan. Sayangnya cuma dikit yang dateng ๐Ÿ˜ฆ lumayan lah seru2an cerita. Abis reunian nyempetin ke Baturaden, pengen liat Small World yang katanya instagramable banget itu. Ya lumayan sih, cukup keren buat foto2. Abis itu naik lagi ke Kebun Raya Baturaden. Naik dikit udah ngos2an akhirnya udah deh ngopi2 aja sama makan mendoan anget.

Malemnya gue balik ke Jakarta. Ya gitu deh secara beli tiket kereta kan untung2an dapetnya, jadi kebagian tgl 28 balik, padahal masuk kantor baru tanggal 3. Makanya masih banyak tempat yang belom gue datengin secara jadwal padet yeekan… gak sempet ke Sokaraja hunting batik, gak sempet keliling2 kuliner kayak biasanya. Apapun… lumayan lah masih bisa mudik ๐Ÿ™‚

10 Tahun Indolawas

Sebenernya udah telat bahas ini, tapi daripada gak sama sekali akhirnya disempetin nulis. Soalnya buat gue ini momentum. Gak kebayang gue bisa bikin dan ngelola blog http://www.indolawas.blogspot.com sampai 10 tahun dan masih terus update biarpun kadang bolong-bolong. Eh tapi udah pada tahu blog indolawas kan ? hehehe.. kalo blom tahu silahkan cusss browsing-browsing disana ๐Ÿ™‚

Gue pengen cerita sejarah dibikinnya indolawas kali yaaaa… jadi awalnya karena gue memang pemerhati musik Indonesia. Dari jaman anak-anak gue suka mantengin TV dan dengerin radio buat tahu lagu-lagu rilisan terbaru. Gue juga hobi main ke toko-toko kaset buat lihat-lihat bentuk fisik kasetnya, karena apalah gue seumur itu gak mungkin bisa beli kaset-kaset, jadi dengan main ke toko kaset dan lihat-lihat cover kaset aja gue udah seneng banget. Tanpa gue sadari, kebiasaan gue itu mengasah pengetahuan gue tentang musik-musik Indonesia, karena bukan sekedar ngelihat covernya, gue juga terbiasa nyari tahu siapa-siapa saja yang terlibat dalam pembuatan sebuah album kayak misalnya siapa pencipta lagunya, arrangernya, produsernya, bahkan backing vocalnya hahaha… ย Hal ini sangat ngebantu gue saat kemudian gue jadi penyiar radio.. Tanpa ‘bantuan’ script gue bisa tahu latar belakang sebuah lagu (terutama lagu-lagu jadul pastinya). Gue masih inget saat awal-awal jadi penyiar, masuk ruang diskotik (tempat penyimpanan kaset koleksi radio) adalah surga buat gue. Gue bisa dengan puas nyobain kaset-kaset itu, nostalgia abis saat ngelihat kaset-kaset yang jaman gue kecil cuma bisa gue lihat di rak display toko kaset ternyata bisa gue lihat lagi

Tapi cuma sebatas itu aja. Gak kepikiran gue buat koleksi kaset-kaset, terlebih setelah jadi penyiar gue malah lebih sering bikin mixtape daripada beli kaset hehehe. Ide buat koleksi kaset jadul baru muncul saat gue lagi di Stasiun Pasarminggu sekitar tahun 2000an awal. Waktu itu di dalam stasiun masih banyak pedagang kaki lima, dan ternyata ada beberapa lapak kaset bekas disitu. Iseng sambil nunggu kereta gue mampir ke salah satu lapak dan endingnya gue beli 3 kaset, yaitu album FLPI 1981, FLPA 1982 dan YANA JULIO album SATU KEINGINAN. Dari iseng-iseng itu ternyata nyandu. Sejak itu gue hunting kaset-kaset bekas ke berbagai tempat di Jabodetabek, Bandung, bahkan sampai Cirebon. Belum lagi setelah fenomena online shop marak dan banyak juga seller yang menjual kaset bekas.

Saat itu gue cuma niat koleksi aja sih. Sekedar ‘balas dendam’ karena di masa lalu gue gak bisa beli kaset-kaset itu. Jadi fokus gue hanya beli kaset-kaset yang memang gue suka aja, yang ada storinya. Sampai kemudian gue berkesempatan mewawancarai musisi idola gue ERWIN GUTAWA. Waktu itu mas Erwin lagi promo album instrumental, jadi off course gue gak bisa puterin lagu-lagu instrumental di acara gue yang durasinya 2 jam itu (walaupun mas Erwin minta wawancara setengah jam aja). Trus mas Erwin bukan penyanyi juga (pernah sih doi rekaman pas anak-anak tapi kan gak mungkin juga muter lagu anak-anak).ย Akhirnya gue puter otak. Berdasarkan daya ingat, gue kumpulin lagu-lagu yang melibatkan mas Erwin, baik itu sebagai komposer, arranger, atau lagu-lagu dari group lamanya macam KARIMATA. Sengaja gue pilih lagu-lagu yang udah jarang diputar buat ngasih efek surprise. Dan ternyata… Mas Erwin berhasil gue bikin kaget. Wawancara yang awalnya dia minta hanya setengah jam itu akhirnya molor jadi 2 jam sampai acara gue kelar. Kembang kempis idung gue pas dia bilang pengetahuan gue akan lagu-lagu jadul Indonesia terhitung oke. Trus dia bilang sesuatu yang masih terngiang-ngiang sampai sekarang… kurang lebih kayak begini…

Jangan disimpen sendiri pengetahuan musik Indonesia jadul lo… harus dibikin sesuatu.. biar orang-orang tahu sejarah.. bikinlah semacam library musik Indonesia…

Waktu itu gue cuma mesem-mesem aja. Istilahnya gue baru ketemu dan bisa ngobrol sama idola gue aja kan udah berjuta rasanya. Tapi setelah itu gue kepikiran. Sepertinya memang apa yang gue tahu itu harus gue share, setidaknya gue jadiin suatu catatan yang bisa dilihat orang. Tapi gue bingung apaan yaaa… Bikin buku ? waduh jaman itu gue gak tahu gimana caranya, gak punya kenalan publisher, dan gak yakin apakah materi yang gue bikin bakalan menarik buat diterbitkan. Sampai kemudian gue nemu blog lapanpuluhan.blogspot.com yang membahas segala sesuatu tentang era 80an. Dari situ gue gabung di komunitasnya, dan mulai aktif main sosmed macam Multiply. Akhirnya kepikiran buat bikin blog yang mengupas lagu-lagu Indonesia jadul. Waktu itu udah ada beberapa blog sejenis kayak musiklawas.blogspot.com atau lagughia.blogspot.com jadi gue harus bikin sesuatu yang beda dari yang udah ada. Karena blog-blog itu hanya memajang cover kaset, track list dan lirik lagunya, maka gue kepikiran untuk nambahin review supaya lebih lengkap. Gue pun bikin akun di blogspot dan akhirnya pake nama INDOLAWAS, gue pikir nama itu udah langsung bisa bikin orang tahu apa isi blog gue. Gue mulai edit-edit template dan design buat blog, beginilah hasil awalnya.

FullSizeRender 2

ini tampilan header awal indolawas

Gue pun mulai posting konten blog. Dan kaset pertama yang gue review adalah album fenomenal soundtrack BADAI PASTI BERLALU. Gue udah lupa kenapa album ini yang terpilih jadi postingan pertama. Sepertinya sih karena gue ngerasa kalau album ini adalah salah satu album terbaik Indonesia sepanjang masa. Postingan itu tertanggal 14 April 2007.

FullSizeRender

Postingan pertama Indolawas : Album Badai Pasti Berlalu

Gue terus posting materi-materi review, tapi sejauh itu belum berani share ke siapa-siapa karena merasa gak pede hahaha… Gue pun otak-atik template design beberapa kali.. Dan sekitar sebulan setelah posting pertama, gue baru berani share link indolawas ke sosmed dan milis lapanpuluhan.

Sambutannya ternyata di luar dugaan gue. Banyak yang suka dengan materi blog gue. Akhirnya guepun keranjingan buat terus update. Sejalan dengan itu, gue pun terus hunting kaset jadul sebagai bahan buat gue review, karena konten indolawas memang harus kaset yang benar-benar gue punya.

Gue menikmati saat-saat gue hunting kaset jadul, gue dengerin lagi lagu-lagunya, gue inget-inget lagi memori tentang story behind the album, terus gue review dan posting di indolawas. Antusiasme para pembaca juga bikin gue makin getol update. Jumlah pengakses semakin hari semakin naik. Tapi gue tetep gak kepikiran kalau blog ini bisa bertahan cukup lama, meskipun ada masa gue berbulan-bulan gak update saat gue hectic dengan pekerjaan.

Dan 10 tahun usia indolawas, sampai gue bikin tulisan ini, blog indolawas sudah diakses sebanyak 5.907.440 kali. Kalo dibagi 10 tahun berarti setiap harinya sekitar 1.600 kali diakses. Lumayan lah ๐Ÿ™‚

Screen Shot 2017-05-02 at 5.47.38 PM

Statistik blog Indolawas saat tulisan ini dibikin

Mudah-mudahan gue tetep semangat buat update blog ini, secara blog-blog sejenis yang waktu itu bareng-bareng muncul sudah pada gak aktif lagi.

Thanks buat yang rajin buka indolawas…

Perjuangan Setahun Sekali

Lebay gak sih judulnya ๐Ÿ™‚

Iya, setahun sekali emang gue ‘berjuang’. Tepatnya mulai 3 bulan sebelum lebaran. Yap. Yang gue maksud adalah ‘berjuang’ mendapatkan tiket kereta mudik. Gue memang selalu mudik pake kereta, mengingat kalo mudik pake mobil atau bus atau apapun yang lewat jalur jalan raya sudah kebayang gimana macetnya yeekaan? ย Dulu pas penjualan tiket kereta mudik masih manual di loket stasiun dan belum ada aturan semua penumpang harus duduk, gue gak pernah ribet ngurusin beli tiket mudik. Gue tinggal dateng ke stasiun pas mau mudik, dateng dini hari sehabis sahur terus ngantri panjaaaaang di depan loket. Dan biasanya jam 6 pagi gue baru dapet tiket TANPA TEMPAT DUDUK. Gak masalah yang penting keangkut meskipun sekitar 8 jam (waktu itu jalur kereta belom double track) gue harus berdiri sampai Purwokerto. Gak bisa dibilang nyaman pastinya, kadang kalo superpenuh itu kereta buat berdiri aja perjuangan banget. Tapi selalu ikhlas menjalaninya (prett..) jadi ya malah indah kalo dikenang sekarang hehehe…

Setelah PT KAI berbenah dan mengubah tata cara pembelian tiket dan mengatur jumlah penumpang kereta agar semuanya duduk, mulailah ‘perjuangan’ perburuan tiket dimulai. Di tahun pertama pemberlakuan, gue sempet kecele karena gak denger informasi kalau tiket tanpa tempat duduk itu udah dihapus. Jadinya gue datang ke stasiun dengan pedenya, dan voila… pas jatah tiket dengan tempat duduk habis, gue masih di jalur antrian yang lumayan panjang. Paniklah gue. Mana gue milih mudik mepet 1 hari menjelang lebaran. Gak mungkin gue nunda buat balik besoknya. Cari info nanya sana sini akhirnya gue putuskan untuk nyari kereta jurusan Tegal, dengan asumsi gue akan nyambung dari Tegal ke Purwokerto pake Bus. Setelah ngantri di loket dengan harap-harap cemas, alhamdulillah gue dapet juga itu tiket ke Tegal. Nyaman memang duduk di kereta sampai Tegal. Tapi pas dari Tegal ke Purwokerto naik bus… hadeeuuhhh… macetnya gilaaaa… kapok asli naik bus meskipun cuma dari Tegal ke Purwokerto ๐Ÿ˜ฆ

Setelah itu, tahun-tahun berikutnya gue mulai berjuang mendapatkan tiket lewat online, karena memang akhirnya PT KAI ngejual tiket via online mulai 3 bulan sebelumnya. Beli via online ini kedengerannya simpel dan mudah ya, tinggal buka website, klik ini itu terus dapet nomor transaksi untuk pembayaran di ATM. Tapi bisa dibayangin lah ya ketikaย seluruh mudikers berebut ngebeli tiket via online pada saat yang sama. Segede-gedenya bandwith yang tersedia pastinya bakalan crash. Terbukti gue gak pernah sukses saat mantengin website PT KAI di saat penjualan tiket mulai. Jam 12 malem teng mendadak website gak bisa diakses. Terus dicoba sampe berjam-jam tetep gak bisa masuk. Pas giliran website bisa kebuka, tiketnya udah ludes ๐Ÿ˜ฆ . Tapi alhamdulillah, tiap tahun gue tetep bisa dapet tiket mudik. Biasanya gue mantengin itu website tiap hari walaupun udah habis. Berharap ada yang cancel tiket dan kembali available. Dan yes, ternyata taktik gue berhasil juga. Kadang pas gue ngecek, ada aja tiket sisa yang akhirnya gue beli. Meskipun ya memang gak bisa milih tanggal. Sedapetnya aja. Maka gak heran gue pernah dapet tiket untuk mudik pas malam takbiran jam 11, jadi gue nyampe Purwokerto subuh, gak sempet tidur karena langsung shalat Ied dan salaman keliling kesana-sini sampai sore. Alhasil tepar terkapar dari sore sampai tengah malam gak sempet kemana-mana lagi. Atau sempet juga gue kebagian tiketnya pas lebaran hari pertama jam 7 pagi. Paling menyebalkan ini. Gak sempet shalat Ied juga di Jakarta karena keburu kereta jalan. Udah gitu pas nyampe Purwokerto udah gak kebagian acara salam-salaman ๐Ÿ˜ฆ

Tahun ini gue juga kembali berjuang. Seperti biasa gue tetep usaha mantengin website di jam 12 malem saat penjualan tiket dibuka. Dan kembali gue gak kebagian ๐Ÿ˜ฆย Justru pas gue iseng pagi-pagi buka website KAI buat nyari tiket arus balik, eh malah masih ada. Langsung gue sikat lah. Jadinya gue udah dapet tiket buat balik ke Jakarta setelah lebaran. Tapi tiket buat mudiknya malah belum dapet. Gue tiap hari buka website ngarepin ada tiket yang dicancel dan kembali available ternyata gak ada. Jadinya gue tinggal ngarepin penjualan tiket kereta tambahan yang biasanya dijual 2 bulan sebelum masa mudik.

Nah, biasanya kan penjualannya sesuai tanggal. Jadi kalau mau mudik dua hari sebelum lebaran, tinggal itung mundur aja 2 bulan maka tiketnya mulai dijual. Tahun ini pas gue iseng browsing, ternyata ada aturan baru. Semua tiket kereta tambahan dijual di hari yang sama, yaitu tanggal 16 April 2017. Whattt!!! Untung gue baca itu informasi. Kalo gak pasti gue bakalan kecele. Maka gue inget-inget itu tanggal 16 April yang untungnya hari Minggu. Gue niatin gue bakalan pantengin mulai jam 12 malem. Gue harus dapet tiket.

So, mulailah gue siapin 2 smartphone plus 1 laptop buat perburuan ini. Jaringan internet juga dipastiin lancar jaya. Masa sih dengan 3 alat perang ini gue gak bakalan dapet tiket. Jam 12.01 malem gue mulai gerilya… jreeeng… koneksi agak tersendat tapi lumayan setelah beberapa kali diulang, gak seperti tahun-tahun sebelumnya yang langsung hang gak bisa kebuka websitenya. Gue cek tiket kereta tambahan.. Woww… masih sisa ratusan kursi. Excited gila kan. Langsung gue klik sana sini. Isi data endebla-endebla. Tinggal konfirmasi terakhir. Dan… gubraaak… mendadak website gak bisa diakses. Huuuaaaaa…

Gue coba pake smartphone yang udah ada aplikasi KAI. Lebih simpel kan gue gak perlu isi nama alamat no KTP lagi. Tapiii… tetep aja endingnya sama. Di konfirmasi terakhir mendadak website hang ๐Ÿ˜ฆ begitu terus dengan menggunakan 3 senjata gue. Sama aja hasilnya. Sekitar jam 2 an gue nyerah. Jumlah tiket sisa juga makin berkurang. Gue pasrah. Gue akan coba lagi besok pagi. Kalopun keabisan, biarlah tahun ini mudik pake mobil. Biarlah macet-macetan. Ditambah gue udah ngantuk banget. Gue pun tidur. Ngambek.

Tetep gak bisa pules sodara-sodara…

Jam 4 akhirnya gue bangun lagi. Buka website lagi. Dan TIKET SUDAH LUDES. Guepun lemes. Gue cari di tanggal-tanggal mepet, bahkan malam lebaranpun ludes. Eh tapi pas gue refresh, tiba-tiba muncul lagi sisa tiket. Kadang 1, kadang 2. Langsung gue sikat. Tapi agaain… di konfirmasi terakhir website mendadak gak bisa diakses. Kampreeet… Adzan subuh gue berenti dan Shalat dulu. Sambil berdoa seperti biasa kaaan.. mudah-mudahan ada keajaiban. Kelar subuhan gue mulai lagi perburuan. Tetep berulang. Sisa tiket 1 atau 2 atau 3 yang bermunculan setelah di refresh, tapi di konfirmasi terakhir mendadak lenyap atau website gak bisa diakses.

Sampai pas gue udah bener-bener hopeless. Udah jam setengah 6 pagi. Tiba-tiba di konfirmasi terakhir KONEKSI NYAMBUNG… aaaaawww… mau lompat rasanya. Tetep masih harus ngeklik pilihan pembayaran kan ya.. sambil deg-degan gue pilih ATM, dan gue klik NEXT… daaaan… jreeeng… muncullah nomor transaksi…

Alhamdulillah… lega banget rasanya… akhirnya gue dapet juga tiket mudik untuk pemberangkatan 1 hari sebelum lebaran di jam 4 sore, which is itu hari Jumat dan gue masih sempet jumatan dulu kan ๐Ÿ™‚ Dan ya sihh… buka puasa bakalan di kereta… tapi gak masalahhhh…

Jadi pengen cepet mudik… lah kan masih 2 bulan.. hahahaha…

Sepatu

Kita adalah sepasang sepatu, selalu bersama tak bisa bersatu…

Puitis banget lagunya TULUS kan ya.. tapi gue bukan lagi mau ngomongin lagu ini. Gue mendadak pengen bahas soal SEPATU ini.. iya.. sepatu yang dipakai di kaki. Gara-gara beres-beres kamar dan gue baru sadar bahwa gue ini hobi belanja sepatu, yang beberapa diantaranya bahkan belum pernah dipakai, atau baru dipakai sekali dua kali terus ngejogrok aja di rak sepatu sampai kemudian ketika mau dipakai lagi ternyata udah gak layak pakai.. hiiiksss..

Iyaaa.. beneran gue sakit hati banget.. ada sepatu yang gue anggap bagus (baca : mahal hehehe) dan memang jarang gue pakai karena ‘sayang’ kalo dipakai sehari-hari, giliran mau dipakai lagi untuk kesempatan khusus ternyata kondisinya memprihatinkan. Entah dari bahan apa itu sepatu, tapi pada mengelupas dan jelek banget. Mau gue keletekin semuanya biar ngelupas sekalian tapi yang ngelupas itu cuma sebagian, sebagian lainnya masih kuat dan gak bisa dikeletek.. ๐Ÿ˜ฆ

Konon ini karena kesalahan pada penyimpanan. Apalagi semakin mahal sepatu kayaknya memang butuh penanganan ekstra. Sementara gue yang suka asal ini memang gak pernah bener-bener ngerawat. Tinggal taruh aja di rak, entahlah itu kondisi lembab atau malah kepanasan. Karena sepatu yang tiap hari gue pake -entah kenapa- cuma itu-itu aja yang selalu stand by di depan pintu dan gak masuk rak. Sepatu yang tiap hari dipakai adalah sepatu ‘biasa’ yang gue pikir kalau rusak gak bakalan bikin gue sakit hati. Anehnya justru sepatu yang sering dipakai ini malah awet. Sementara sepatu-sepatu lainnya yang gue anggap istimewa dan takut rusak kalau dipakai tiap hari malah terbengkalai, terjogrok manja di rak dan mungkin kesepian karena jarang dibelai dan dipakai sehingga sakit hati dan merusakkan diri sendiri.. halaaah…

Belajar dari kenyataan ini.. akhirnya gue berusaha untuk gak ‘sayang’ lagi make sepatu-sepatu yang selama ini lebih banyak disimpan. Daripada rusak karena didiemin, mending rusak karena sering dipakai kan ?

 

Random

Udah lama banget gak nulis… hectic dengan kerjaan yang gak abis-abis, alhamdulillah masih diberi rezeki kerjaan kan yaaa… jadi gak boleh ngeluh ๐Ÿ™‚

Banyak sebenernya hal-hal yang pengen ditulis selama (astaga) setahun lebih ini… ada banyak review album musik dan review film yang pengen gue tulis tapi terlewat. Ada banyak peristiwa remeh temeh maupun berarti dalam hidup gue yang seharusnya gue tulis tapi gak kejadian karena gak punya waktu ๐Ÿ˜ฆ bahkan blog gue indolawas.blogspot.com yang seharusnya gue update setiap haripun udah terbengkalai.. belum ada satu postinganpun di tahun 2017 ini ๐Ÿ˜ฆ

So.. I’m Back..

Nyoba-nyoba nulis ditengah kesibukan (preeett..). Mumpung ada jeda waktu disela deadline. Tapi nulis apa ya..

Tuh kan.. giliran ada waktu buat nulis malah bingung mau nulis apaan

Random aja lah ya, tulis-tulis apa yang keinget dan pengen ditulis. OOOOOO IYAAAA… inget gue.. Kemaren tanggal 3 Februari 2017 gue muncul di acara TVRI judulnya KESEMPATAN KEDUA hahahaha… Acara baru di TVRI ini semacam ngasih kesempatan buat mereka yang pengen jadi penyanyi tapi gak punya kesempatan sampai ‘dewasa’. Jadi diadulah setiap episode, ada 3 orang penyanyi ala ala dari profesi yang sama. Setelah tampil akan dikomentari sama komentator AGUS WISMAN, ADJIE SOETAMA sama KIKI JULIAR. Nah, dari 3 orang ini akan dipilih satu orang buat maju ke babak selanjutnya. Dan see.. gue gak lolos hahahaha… komen dari juri katanya cara megang mic gue yang salah. Dan emang bener sih, kebiasaan buruk gue kalo ngemsi memang tangan gue megang bagian membran mic, dan itu salah besar sodara-sodara.. dan tanpa sadar gue lakukan pas nyanyi di acara ini. Alhasil mendemlah suara gue (ngeles lah, padahal emang pitchy di sana sini hahaha)

screenshot_20170203-221121

Lumayan lah, refreshing sejenak gue ikutan acara ini. Itung-itung nostalgia bisa syuting lagi di TVRI setelah berpuluh tahun lalu ikutan quiz hits GITA REMAJA (IYA GUE TUAAA).

Apalagi yaaa…

O iya… gue sekarang lagi seneng-senengnya koleksi Vinyl rekaman jadul penyanyi Indonesia, secara hunting kaset jadul udah agak-agak susah. Lumayan lah udah dapet puluhan album-album lama dalam bentuk Vinyl. Dan gue sangat menikmati dengerin album-album ini di kamar kalo pas ada kesempatan

15941475_10154893286087179_6807030544399852959_n

Yang bikin nyesek adalah, harga Vinyl bekas yang terhitung jauh lebih mahal dari harga kaset bekas ๐Ÿ˜ฆ kalo habis kalap pas hunting nemu banyak vinyl bagus, balik-balik langsung pengen jedotin pala. Yang juga bikin bete adalah banyak Vinyl-vinyl yang tidak bersampul atau sampulnya udah rusak. Akhirnya gue akalin dengan ngedesign sampul sendiri trus di print dan voilaaaa… Vinyl jadi tampil cantik dengan sampul baru…

15977001_10154899282997179_8232549022589820628_n

Apalagiii ???

Segitu aja lah ya… mau lanjutin kelarin deadline.. yang penting blog ini gak kosong melompong dalam waktu lama ๐Ÿ™‚

ITUUUU !!

Gado Gado ala Institut Teknologi Bimbo

itbJudul Album : ITB Menyanyi Bimbo
Artis : Band-Band Alumni ITB
Produser : Bambang Suryoatmono, Nugroho Tri Utomo, Toni P. Sianipar
Produksi : ITB Menyanyi Bimbo

Apa yang bisa dihasilkan oleh ikatan Alumni sebuah kampus ? Merujuk dari yang selama ini kerap dilakukan, biasanya Alumni semacam ini menghasilkan sebuah event, setidaknya membuat reuni akbar atau perhelatan musik tahunan, atau seminar, atau berbagai kegiatan lainnya. Tapi menghasilkan sebuah album rekaman profesional yang dikonsep, diproduksi dan dibawakan sendiri oleh para alumni, barangkali baru Ikatan Alumni ITB (Institut Teknologi Bandung) yang bisa. Tidak hanya di Indonesia, bahkan konon di duniapun baru pernah terjadi.

Adalah album berjudul ITB MENYANYIKAN BIMBO yang menjadi penanda dari kehebatan para alumni. Memang bukan sembarang alumni karena nama-nama yang tercantum di dalamnya bukan nama sembarangan. Dari deretan alumni yang terlibat ada nama TONI SIANIPAR dan FERINA (mantan Elfa’s Singers), PURWACARAKA, ERWIN BADUDU, CANDIL, DONNY SUHENDRA (Krakatau), ACHI (She), DAMON KOESWOYO (Kidnap Katrina) dan FARMAN PURNAMA, bahkan SAM BIMBO!

Di antara para alumni sendiri memang sudah kerap diadakan Festival Band Alumni ITB. Dari sini pulalah ide untuk membuat album rekaman mencuat, lantaran melihat band-band alumni itu kualitasnya tidak bisa dianggap remeh. Proyek rekaman bersama akhirnya diwujudkan dengan mengambil BIMBO sebagai ‘objek’ untuk digarap bersama. Bukan tanpa alasan pemilihan BIMBO ini. Selain SAM BIMBO yang juga alumni ITB sehingga lebih ‘mudah’ dalam hal perizinan, secara material Bimbo punya ribuan lagu dari ratusan album yang sudah dirilis. Disamping itu, lagu-lagu yang diusung Bimbo tidak hanya terpaku pada satu genre sehingga memudahkan bagi band-band yang memang lintas genre itu untuk mengintepretasikan sesuai karakter band.

Hasilnya ?

Ada 25 lagu BIMBO yang didaur ulang di album ini, dibawakan oleh band-band alumni dari era 60an sampai 2000an, plus Band Dosen, Karyawan dan Mahasiswa ITB, Paduan Suara Mahasiswa ITB, sampai kolaborasi lintas alumni yang menyajikan karya dalam karakter mereka masing-masing.

Berikut review berdasarkan track list :

1. CITRA – THE LAST EIGHTIES
Track dibuka oleh lagu yang sempat juga menjadi hits besar saat dinyanyikan dalam irama bossanova oleh RAFIKA DURI. Lewat tampilan THE LAST EIGHTIES, lagu ini tampil segar dalam warna classic disco ala 80an. Pas menjadi track pembuka.

2. NELAYAN TUA – MIGHTY EIGHTY
Versi asli lagu ini dibawakan secara akustik oleh Bimbo dengan menghanyutkan. Nuansa akustik tetap dihadirkan oleh MIGHTY EIGHTY yang menafsirkan lagu NELAYAN TUA dalam balutan nuansa musik India, klop dengan intepretasi FERINA sang vokalis yang membawakannya penuh penghayatan. Fresh sekaligus unik.

3. DI ATAS JEMBATAN SEMANGGI – GEN81
Lagu aslinya sempat dituding ‘menjiplak’ BOHEMIAN RHAPSODY milik QUEEN gara-gara sebaris melodi yang memang sama persis notasinya plus harmonisasi vokal mereka yang memang nyerempet-nyerempet di lagu ini. Uniknya, GEN81 justru tidak mencoba menghilangkan bagian yang mirip itu, meskipun di bagian lainnya justru dibawa lebih ngerock.

4. BUKIT BUKIT SUNYI – ERWIN BADUDU & FARMAN PURNAMA feat. SAM BIMBO
Ini adalah salah satu lagu Bimbo yang mempunyai aura magis. Materi lagu dan aransemen serta intepretasi mereka sudah terdengar megah. Oleh ERWIN BADUDU, lagu ini diaransemen ulang dengan gaya orkestrasi yang grande, plus suara tenor FARMAN PURNAMA berhasil menghidupkan nyawa lagu. Dan meskipun berbeda karakter, paduan vokal bersama SAM BIMBO terhitung pas.

5. ABANG BECA – BALAD 82
Lagu ABANG BECA terhitung lagu Bimbo yang ringan dan masuk dalam katagori lagu yang mereka sebut sebagai ‘Indonesia Antik’. Oleh BALAD 82, lagu ini dibawakan ulang dengan nuansa etnik sunda dan sentuhan keroncong.

6. TAJAM TAK BERTEPI – LASKAR 79
Lagu hasil tulisan IWAN ABDURACHMAN ini memang sudah keren dari sananya. Bimbo telah berhasil membawakannya dengan warna mereka yang khas. Sebuah twist dilakukan dengan cerdik oleh LASKAR 79 yang mengintepretasikan lagu ini dalam warna slow swing yang tenang menghanyutkan.

7. ROMANTIKA HIDUP – BAND ITB 60-AN
Sebuah lagu Bimbo yang bertema kritik sosial tanpa kesan menggurui. Versi aslinya sangat ngetop di era 80an dan asyik terdengar dalam balutan aransemen bernuansa salsa. Saat dibawakan ulang oleh BAND ITB 60-AN, lagu ini dirombak menjadi bernuansa dixie dengan tempo yang lebih lambat.

8. BALADA SEORANG BIDUAN – BANDOS ITB
Lagu aslinya terdengar sangat menyentuh. Nuansa Balada yang menjadi daya pikat Bimbo terdengar kuat. Oleh BANDOS ITB, lagu ini dirubah nuansanya menjadi lebih bertenaga, dengan beat yang lebih cepat dan dinamis.

9. PELABUHAN HATI – PADUAN SUARA MAHASISWA ITB
Satu lagi lagu yang sangat khas Bimbo. Versi aslinya tampil megah dengan harmonisasi vokal yang keren. Memang pas untuk dibawakan sebuah kelompok paduan suara. Dengan aransemen baru yang menunjang, PADUAN SUARA MAHASISWA ITB berhasil membawakan lagu ini dengan nuansa berbeda tapi tetap keren.

10. KUMIS – BABY EATS CRACKERS
Lagu yang sangat catchy ini sudah sangat terkenal di kalangan masyarakat. Beberapa kali dirilis ulang oleh penyanyi lain dan tetap sukses. BABY EATS CRACKERS membawakan kembali lagu ini dengan tidak jauh berbeda, hanya saja secara aransemen mereka lebih terdengar modern, plus imbuhan permainan violin yang mempermanis lagu.

11. MELATI – MUSICOLOGY
Ini juga lagu yang sangat ngetop dari Bimbo. Versi aslinya sangat syahdu, dan MUSICOLOGY memberi nuansa baru dengan memasukkan sedikit unsur rock.

12. SALJU – ASRI HARDJAKUSUMAH
Asri Hardjakusumah (Achi), pemain violin dari kelompok musik SHE mencoba tampil beda di lagu ini. Tidak hanya mengaransemen tapi juga bernyanyi, meskipun menurutnya itu adalah hal yang sangat susah mengingat dirinya yang bukan penyanyi. Tapi Achi berhasil menunjukkan kalau dia juga bisa bernyanyi. Lagu SALJU versinya terdengar kekinian dan potensial hits. Salah satu lagu yang kuat di album ini.

13. PENGGALI KUBUR – UNFORGETTABLE PIRATES OF 87
Sebuah keberanian sendiri membawakan lagu bernuansa ‘mistis’ dengan judul yang tidak lazim. Tapi secara materi, lagu PENGGALI KUBUR ini memang unik dan mempunyai makna yang dalam. UNFORGETTABLE PIRATES OF 87 menyajikan ulang lagu ini dengan groovy dan berhasil ‘menghilangkan’ nuansa mistisnya. Keren.

14. CEMPAKA KUNING – BANDIT B76
Sebuah intepretasi yang cukup unpredictable dari BANDIT B76. Mengingat personelnya adalah alumni angkatan tahun 1976, mungkin kita akan menganggap mereka akan mengintepretasi lagu CEMPAKA KUNING sesuai ‘zaman’ mereka. Ternyata mereka justru tampil dalam warna kekinian. Lagu yang aslinya syahdu diadaptasi menjadi lagu bernuansa Hiphop, lengkap dengan rap dan dubstep, meskipun suara sang vokalis justru terdengar mirip vokalis aslinya.

15. CINTA KILAT – PURWACARAKA & CANDIL
Dua nama kondang ini berkolaborasi menyajikan ulang lagu kocak yang tergolong alltime hits. Lewat tenggorokan Candil, sudah pasti lagu ini jadi bernuansa rock, dan sepertinya Purwa memang memberikan ruang seluas-luasnya untuk Candil bereksplorasi lewat aransemen musik yang simpel.

16. FLAMBOYAN – TECHNOART
Versi asli lagu ini sangat kuat, dibawakan dengan penghayatan tinggi dan terdengar menggetarkan. Memang susah mengutak-atik lagu yang sudah sangat kuat melekat di masyarakat. Dan TECHNOART mencoba tetap mengambil nuansa asli lagu ini lewat balutan aransemen bernuansa orkestra yang grande.

17. JUMPA UNTUK BERPISAH – GO BAND
Ini juga tergolong lagu yang paling populer dari Bimbo. Versi aslinya dinyanyikan dengan harmonisasi yang keren dan syahdu. GO BAND mengaransir ulang lagu ini dengan format band kekinian dengan warna rock yang kental. Beda dan cukup berhasil.

18. BUNGA SEDAP MALAM – G75
Sebuah intepretasi yang cukup asyik dari G75 atas lagu yang versi aslinya dibawakan IIN PARLINA dengan suaranya yang mendesah. Versi G75 tampil lebih bertenaga, tetap menggemaskan tanpa harus ‘mendesah’. Good Job.

19. ANTARA BOGOR DAN CIANJUR – COOL BEAT 88
Lagu yang sarat kritik sosial ini versi aslinya dibawakan Bimbo dengan warna country ballad, pas dengan kebutuhan lagunya. COOL BEAT 88 mencoba menafsir ulang lagu ini dengan aransemen yang lebih padat beat yang lebih cepat.

20. AKU SAYANG PADAMU – 9.1 ONE
Sebuah lagu yang unik dari Bimbo. Versi aslinya bernuansa pop rock tapi tetap dibawakan dengan harmonisasi vokal khas Bimbo. Oleh 9.1 ONE konon lagu ini sempat dicoba untuk diaransemen dengan gaya Funk, New Age bahkan R&B tapi dirasa belum pas. Akhirnya warna blues-lah yang dipilih untuk membawakan ulang lagu ini dan ternyata memang pas.

21. MELATI DARI JAYAGIRI – DELIMA
Satu lagi alltime hits milik Bimbo yang sudah sangat lekat di benak masyarakat. Tidak heran kalau DELIMA juga tidak jauh beranjak dari versi aslinya. Mengandalkan denting gitar dan harmonisasi vokal seperti versi aslinya, Delima menambahkan bebunyian flute sebagai pemanis.

22. TANTE SUN – BAND EIT-TI-SIX
Lagu jenaka yang ringan ini coba dihadirkan beda oleh BAND EIT-TI-SIX dengan menggubahnya menjadi bernuansa pop rock. Terdengar segar dan berbeda tanpa kehilangan ‘roh’ lagunya.

23. HUJAN DI POLONIA – NINETY GROOVY FUNKY FIVE
Hentakan gendang dan sambaran musik bernuansa batak di intro awal lagu HUJAN DI POLONIA versi NINETY GROOVY FUNKY FIVE ini saja sudah terdengar catchy. Terlebih saat harmonisasi vokal terdengar disusul suara saxophone dan akustik gitar yang nge-jazz, membalut keseluruhan aransemen yang bernuansa groovy etnik. Terdengar jauh berbeda dengan versi aslinya tapi tetap asyik disimak.

24. SENANDUNG RINDU – THE FOLKSTORY
Sesuai dengan nama band-nya THE FOLKSTORY, mereka menafsir ulang lagu SENANDUNG RINDU dengan nafas folk yang kental. Terdengar beda dengan versi aslinya tentu saja. Lebih modern dan kekinian. Mantap.

25. SENDIRI LAGI/ADINDA – THE 8EST4RS
Dua lagu ciptaan TITIEK PUSPA ini coba di mash up oleh THE 8EST4RS. Menghadirkan 4 vokalis tenor, lagu ini dibalut dengan aransemen bernuansa orkestrasi.

Sebagai sebuah tribute, album ini terhitung berhasil menampilkan musik BIMBO yang kaya warna. Masing-masing penampil mencoba tampil dengan gaya masing-masing dan sebagian besar cukup berhasil. Memang tidak semua vokalis yang bernyanyi di album ini adalah penyanyi ‘beneran’ sehingga ada beberapa yang terdengar kurang pas. Tapi itu semua bisa dimaafkan karena tujuan awal dibuatnya album ini memang untuk kalangan sendiri, bukan untuk kepentingan komersial.

Ibarat gado-gado yang terdiri dari berbagai jenis sayuran, album ini adalah gado-gado yang bergizi dan menyehatkan. Sukses. Semoga album ini bukan yang pertama dan terakhir, karena masih banyak musisi dan band legendaris Indonesia yang karya-karyanya juga pantas dibuat album tribute.

Satu lagi, album ini pantas dirilis untuk umum agar semua kalangan bisa menikmati. Sayang kalau album sebagus ini hanya beredar di kalangan internal ๐Ÿ™‚

Mengejar-Ngejar Penulis, Dari Gorontalo ke Jakarta

mengejar-mengejar-mimpiJudul Buku : Mengejar-Ngejar Mimpi, Diary Kocak Pemuda Nekat
Penulis : Dedi Padiku
Tahun Rilis : 2014
Publisher : Asma Nadia Publishing House

Setiap orang mempunyai mimpinya masing-masing. Bedanya adalah, ada yang hanya menyimpan mimpinya, ada yang sempat berupaya tapi surut setelah tahu menggapai mimpi tidak semudah ‘bermimpi’, tapi ada juga yang dengan gagah berani terus berupaya mengejar mimpi ; pantang berhenti sebelum impian menjadi nyata. DEDI PADIKU boleh jadi masuk di katagori ketiga, setidaknya itulah yang tergambar ketika membaca buku pertamanya MENGEJAR-NGEJAR MIMPI, DIARY KOCAK PEMUDA NEKAT ini.

Impian Dedi mungkin sederhana : menjadi penulis. Di jaman seperti sekarang ini sepertinya menjadi penulis tidak lagi ‘ribet’ seperti era sebelumnya. Di masa lalu, menerbitkan buku membutuhkan proses yang tidak mudah. Selain publisher terbatas, mereka juga sangat selektif dalam menerbitkan karya tulis seseorang yang belum dikenal. Sementara jaman sekarang, teknologi internet telah memungkinkan seseorang menjadi penulis melalui blog, bebas menuliskan apa saja tanpa takut karyanya ‘disetir’ oleh publisher atas nama pasar. Kemudahan juga memungkinkan seseorang menerbitkan bukunya sendiri secara indie tanpa campur tangan publisher. Tapi memang, berhasil menerbitkan buku yang dipublish oleh major publisher seperti punya gengsi tersendiri.

Buku ini -seperti judulnya- memang ditulis dengan gaya bertutur layaknya menulis diary. Dibagi dalam 2 chapter, bagian pertama menceritakan kisah semasa SMK sementara bagian kedua menceritakan pengalaman Dedi selepas SMK. Cerita dutulis secara runtut, menampilkan bagaimana Dedi berupaya mengejar mimpinya dari kota asalnya Gorontalo, kemudian ke Palu, Manado, Makassar dan berakhir di Jakarta.

Yang menarik dari buku ini adalah perjuangan Dedi itu sendiri dalam mengejar mimpinya menjadi penulis. Ada hal-hal tidak terduga yang telah dialami Dedi saat mengejar mimpinya (terutama saat dia nekat pergi ke Jakarta). Apa yang dialami Dedi di Jakarta mungkin banyak dialami juga oleh mereka yang nekad merantau ke Jakarta tanpa tujuan jelas, dari menggelandang di Monas, menjadi kuli bangunan, ditawari menjadi gigolo bahkan hampir direkrut menjadi teroris! Mungkin banyak dari mereka yang mengalami nasib lebih ‘tragis’ dari Dedi saat datang ke Jakarta, tapi di tangan Dedi, kisah itu bisa ditampilkan dengan kocak dan penuh inspirasi.

Dedi berhasil menampilkan sosoknya di buku ini dengan karakter yang lugu, naif, kocak sekaligus positive thinking. Culture shock yang dialaminya di Jakarta digambarkan tanpa ‘malu’ seperti pengalaman pertamanya mengonsumsi tablet vitamin C Effervescent. Alih-alih mencampurnya dengan segelas air, Dedi langsung memasukkan tablet itu ke mulutnya. Bisa dibayangkan ? hehehehe…

Hanya saja, kepolosan dan keluguan ini menjadi agak ‘kontradiktif’. Dedi menulis dengan gaya penulisan yang cerdas, dengan istilah-istilah yang cukup keren, sementara dirinya digambarkan naif dan polos, yang bahkan di bagian kata pengantar dari ISA ALAMSYAH disebutkan sangat jelas kepolosan Dedi menyebut DESIGN dengan DESING, atau SIDE BAR yang disebut SI DEBAR. Boleh jadi buku ini memang sudah melalui proses editing sehingga gaya bertuturnya menjadi berubah.

Apapun, buku ini layak dibaca. Segar sekaligus inspiratif. Tidak heran kalau dalam waktu dekat buku ini akan diadaptasi ke layar lebar. Ceritanya sendiri sudah sangat filmis. Bakal bisa menjadi sesuatu bila ditangani oleh sineas yang tepat.